Pengarah: Direktur Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Direktur Pembinaan Guru Dikdas Ditjen GTK Kasubdit PKPKK Direktorat Pembinaan Guru Dikdas Ditjen GTK Kasubdit PKPKK Direktorat Pembinaan Guru Dikmen Ditjen GTK Tim Penyusun: 1. Intan Rahima Sary, PPPPTK Pertanian 2. Yusi Arisandi, PPPPTK BOE 3. Diny Handayani, PPPPTK TK dan PLB 4. Ana Lisdiana, PPPPTK TK dan PLB 5. Suharto, PPPPTK IPA 6. Poppy Kamalia Devi, PPPPTK IPA 7. Lia Zalilia, PPPPTK IPA 8. Yoki Ariyana, PPPPTK IPA 9. Wisnu Wibawa Surya Nugraha, PPPPTK TK dan PLB Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan Copyright © 2017 Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang Dilarang mengcopy sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

Petunjuk Teknis

DAFTAR ISI DAFTAR ISI .......................................................................................................... i DAFTAR TABEL ................................................................................................. iii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv DAFTAR ISTILAH DAN AKRONIM ...................................................................... v BAB I. PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 A. Latar Belakang ........................................................................................... 1 B. Dasar Hukum.............................................................................................. 3 C. Tujuan ........................................................................................................ 4 D. Sasaran ...................................................................................................... 4 E. Manfaat ...................................................................................................... 5 BAB II. GAMBARAN UMUM PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN ..................................................................................... 7 A. Pentingnya Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) .... 7 B. Prinsip Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ...................... 7 C. Persyaratan Peserta pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.............................................................................................. 9 D. Komunitas GTK ........................................................................................ 10 E. Moda Dalam Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan .......... 14 F. Komponen dalam Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ... 20 G. Unsur-Unsur Dalam Penyelenggaraan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ........................................................................ 28 H. Sistem Pengendali Mutu ........................................................................... 28 I. Hal-hal yang harus diperhatikan dan diantisipasi ...................................... 31 BAB III. SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN ......................................................... 32 A. Pengertian Sistem Informasi Manajemen (SIM) ........................................ 32 B. Tujuan dan Ruang Lingkup SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ................................................................................................................. 32 C. Mekanisme SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.................... 32 D. Arsitektur SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ....................... 39 E. Pengelolaan Kelas pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan............................................................................................ 41 BAB IV. PELAKSANAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN ................................................................................... 45 A. Waktu dan Tempat ................................................................................... 45 B. Pelaksanaan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka ................................................................................................................. 45 C. Pelaksanaan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Murni dan Daring Kombinasi ..................................................................... 55 D. Tes Akhir .................................................................................................. 69 E. Penilaian ................................................................................................... 72 F. Kriteria Kelulusan Peserta ........................................................................ 75 BAB V. MONITORING, EVALUASI, PELAPORAN DAN PENERBITAN SERTIFIKAT .............................................................................................. 76 A. Monitoring dan Evaluasi ........................................................................... 76

i

Petunjuk Teknis

B. Perangkat Evaluasi Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan 77 C. Pelaporan ................................................................................................. 78 D. Penerbitan Sertifikat dan Surat Keterangan .............................................. 80 BAB VI. PENUTUP ........................................................................................... 81 LAMPIRAN........................................................................................................ 82 Lampiran 1. Format Umpan Balik (Smiley face) ............................................. 82 Lampiran 2. Jurnal Kegiatan Mandiri .............................................................. 84 Lampiran 3. Contoh Cover dan Sistematika Laporan On the Job Learning .... 86 Lampiran 4. Contoh Format Daftar Hadir ....................................................... 88 Lampiran 5. Format Laporan Mentor pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring ...................................................................... 90 Lampiran 6. Format Laporan Pengampu pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring .................................................................... 103 Lampiran 7. Format Penilaian Sikap Pada Moda Tatap Muka ...................... 108 Lampiran 8. Format Penilaian Keterampilan Pada Moda Tatap Muka .......... 110 Lampiran 9. Format Penilaian Fasilitator ...................................................... 111 Lampiran 10. Format Penilaian Penyelenggaraan Program ......................... 112 Lampiran 11. Instrumen Evaluasi Pengampu Moda Daring .......................... 114 Lampiran 12. Evaluasi Penyelenggaraan ..................................................... 116 Lampiran 13. Instrumen Monitoring Evaluasi Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring .................................................................... 118 Lampiran 14. Format Laporan Monev .......................................................... 124 Lampiran 15. Contoh Sertifikat ..................................................................... 128 Lampiran 16. Contoh Surat Keterangan ....................................................... 130

ii

Petunjuk Teknis

DAFTAR TABEL Tabel 3. 1 Distribusi Komponen Setiap Moda pada Kelas Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ............................................... 41 Tabel 4. 1 Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka Penuh Pola 60 JP................................................................... 47 Tabel 4. 2 Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka Penuh Pola 100 JP ................................................................. 47 Tabel 4. 3 Struktur Program Kegiatan Tatap Muka In-On-In Pola 20-30-10 ....... 48 Tabel 4. 4 Struktur Program Kegiatan Tatap Muka In-On-In Pola 20-20-20 ....... 48 Tabel 4. 5 Variasi pelaksanaan pembelajaran moda tatap muka pola 60 JP...... 49 Tabel 4. 6 Variasi pelaksanaan pembelajaran moda tatap muka pola 100 JP.... 49 Tabel 4. 7 Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring ......................................................................................................... 60 Tabel 4. 8 Struktur Model Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring ............................................................................................... 60 Tabel 4. 9 Aktivitas pembelajaran pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring – Model 1 dan 2 .............................................. 65 Tabel 4. 10 Aktivitas Pembelajaran Daring dan Tatap Muka pada Moda Daring Kombinasi .................................................................................................. 66 Tabel 4. 11 Penjelasan Tatap Muka di Pusat Belajar ......................................... 66

iii

Petunjuk Teknis

DAFTAR GAMBAR Gambar 2. 1 Alur Pendaftaran Komunitas POKJA ............................................. 12 Gambar 2. 2 Bagan Alur Pembentukan Komunitas Rayon oleh UPT ................. 13 Gambar 2. 3 Model pembimbingan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka................................................................ 15 Gambar 2. 4 Model pembimbingan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring murni - Model 1 ............................................... 17 Gambar 2. 5 Model pembimbingan pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring murni - Model 2 ............................................... 18 Gambar 2. 6 Model pembimbingan pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi ....................................................... 20 Gambar 2. 7 Mekanisme Pelaksanaan UKG (untuk mendapatkan peta profil kompetensi guru) ....................................................................................... 24 Gambar 3. 1 Alur SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan .................... 35 Gambar 3. 2 Arsitektur sistem Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ...... 40 Gambar 3. 3 Alur Persiapan Kelas Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ............................................................................................. 43 Gambar 4. 1 Alur Pembelajaran Moda Tatap Muka Penuh ................................ 52 Gambar 4. 2 Alur Pembelajaran Moda Tatap Muka In-On-In ............................. 54

iv

Petunjuk Teknis

DAFTAR ISTILAH DAN AKRONIM

Istilah/Akronim

Keterangan

Coorporate Social Responsibility

Tanggung jawab sosial dari perusahaan yang ikut

(CSR)

mendanai Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

Dapodik GTK

Data pokok pendidik yang ada di Direktorat Jenderal GTK

Daring

Dalam jejaring (internet) / online

Difabel

Orang yang memiliki kebutuhan khusus

Ditjen GTK

Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan

Efektifitas

Suatu ukuran yang menyatakan seberapa jauh target pembelajaran yang telah dicapai

E-portofolio

Wadah di dalam LMS yang digunakan untuk menyimpan lembar kerja yang telah diselesaikan

Interaksi asynchronous

Interaksi yang terjadi pada waktu yang tidak bersamaan

Interaksi synchronous

Interaksi yang terjadi pada waktu yang bersamaan

Instruktur Nasional (IN)/mentor

Guru yang memenuhi kriteria sebagai IN/mentor dan lulus dalam pembekalan Instruktur Nasional/Mentor tahun 2016 atau telah mengikuti dan lulus penyegaran Instruktur Nasional/Mentor tahun 2017

In-Service Training (In)

Pembelajaran melalui kegiatan tatap muka antara peserta dengan Instruktur Nasional

KCM

Kriteria Capaian Minimal

Kelompok Kerja Guru (KKG)

Merupakan wadah atau forum kegiatan profesional bagi para guru Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah di tingkat gugus atau kecamatan yang terdiri dari

v

Petunjuk Teknis

Istilah/Akronim

Keterangan beberapa guru dari beberapa sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota

Komunitas GTK

Komunitas yang telah terdaftar dan teregistrasi secara resmi di SIM Pembinaan Karier Guru

Komunitas POKJA

Komunitas yang telah disahkan oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota dan memiliki Surat Keputusan Pendirian Komunitas

Komunitas Rayon

Forum/wadah kegiatan profesional guru mata pelajaran/paket keahlian yang dikoordinir dan dibentuk oleh UPT

Konstruktivisme sosial

Teori belajar yang memandang bahwa ilmu pengetahuan dapat dibangun melalui interaksi sosial

Koordinator Admin LMS

Tenaga teknis yang ada di UPT, yang mempunyai otoritas di dalam memperbaiki konten teknis untuk menjamin keberlangsungan pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring

Learning Management System

Sistem manajemen pembelajaran secara

(LMS)

elektronik, misalnya moodle, dan blackboard

LMS Pengembangan

Sistem pembelajaran yang digunakan dalam

Keprofesian Berkelanjutan

program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring

Log activity

Rekaman kegiatan dalam sistem

Luring

Luar jejaring (internet) /offline

Mentor

Guru yang membimbing peserta dalam Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi

Musyawarah Guru Bimbingan

Wadah atau forum kegiatan profesional bagi para

Konseling (MGBK)

guru Bimbingan Konseling di tingkat gugus atau

vi

Petunjuk Teknis

Istilah/Akronim

Keterangan kecamatan yang terdiri dari beberapa guru dari beberapa sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota

Musyawarah Guru Mata

Forum/wadah kegiatan profesional guru mata

Pelajaran (MGMP)

pelajaran pada SMP/MTs, SMPLB/MTsLB, SMA/MA, SMK/MAK, SMALB/MALB yang berada pada satu wilayah/kabupaten/kota/kecamatan/ sanggar/gugus sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota

Narasumber Nasional /NS

Widyaiswara, Pengembang Teknologi Pendidikan (PTP), dan/atau Guru yang memenuhi kriteria dan lulus dalam pelatihan Narasumber Nasional/Pengampu tahun 2016 atau yang telah mengikuti penyegaran program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan tahun 2017

On-the-Job Learning (On)

Merupakan kelanjutan proses pembelajaran dari kegiatan In-1

Pengampu

Widyaiswara/PTP/Dosen/Instruktur yang memfasilitasi, membimbing dan memonitor kegiatan peserta dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring

Peserta

Guru yang menjadi peserta program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

Pengembangan Keprofesian

Proses penyelenggaraan kegiatan belajar

Berkelanjutan

mengajar dalam rangka meningkatkan kemampuan dan kompetensi guru dalam melaksanakan tugas profesinya

Moda daring murni

Model pembelajaran bagi guru yang dilakukan secara daring penuh

Moda daring kombinasi

Model pembelajaran bagi guru yang dilakukan secara daring dan tatap muka dengan didampingi

vii

Petunjuk Teknis

Istilah/Akronim

Keterangan oleh mentor serta difasilitasi oleh pengampu

Moda daring murni – Model 1

Model pembelajaran bagi guru yang dilakukan secara daring penuh dan difasilitasi hanya oleh pengampu

Moda daring murni – Model 2

Model pembelajaran bagi guru yang dilakukan secara daring penuh dan didampingi oleh mentor serta difasilitasi oleh pengampu

Moda tatap muka

Model pembelajaran bagi guru yang dilakukan secara tatap muka dengan didampingi dan difasilitasi oleh Instruktur Nasional atau Narasumber Nasional

PKG

Penilaian Kinerja Guru

PPK

Penguatan Pendidikan Karakter

Pusat Belajar (PB)

Tempat kegiatan pendampingan dan tatap muka antara Instruktur Nasional (IN)/mentor dengan peserta pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka atau moda daring kombinasi

Pusat Kegiatan Gugus

Merupakan wadah atau forum kegiatan profesional bagi para guru Taman Kanak-Kanak (TK) di tingkat gugus atau kecamatan yang terdiri dari beberapa guru dari beberapa sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota

Refleksi

Memikirkan ulang dan menuangkan hal-hal yang telah diperoleh dalam proses belajar, faktor-faktor pendukung atau penghambat (baik internal maupun eksternal) dalam proses belajar, langkah apa yang harus diambil untuk mengantisipasi masalah, dan rencana aksi tindak lanjut pembelajaran

viii

Petunjuk Teknis

Istilah/Akronim Relevansi

Keterangan Kaitan atau hubungan antara kesesuaian isi pelatihan dengan profesi peserta, dan penerapannya di tempat kerja

SIM Pengembangan

Sistem Informasi Manajemen terpadu pada Sistem

Keprofesian Berkelanjutan

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

Smiley face

Instrumen untuk mengukur reaksi peserta terhadap proses pembelajaran, berupa “kepuasan peserta”

Surel

Surat elektronik yang biasa dikenal dengan email

Tagihan

Seluruh tugas yang harus diselesaikan selama pembelajaran dalam bentuk: penilaian diri terhadap lembar kerja yang diunggah dan tes sumatif sesi

TIK

Teknologi Informasi dan Komunikasi

TM

Tatap Muka

TUK

Tempat Uji Kompetensi

UKG

Uji Kompetensi Guru

UPT

Unit pelaksana teknis mencakup PPPPTK, dan LPPPTK-KPTK yang menyelenggarakan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

ix

Petunjuk Teknis

BAB I. PENDAHULUAN A. Latar Belakang Guru sebagai pendidik pada jenjang satuan pendidikan anak usia dini, dasar, dan menengah memiliki peran yang sangat penting dalam menentukan keberhasilan peserta didik sehingga menjadi determinan peningkatan kualitas pendidikan di sekolah. Pentingnya peran guru dalam pendidikan diamanatkan dalam Undang–Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen yang mengamanatkan adanya pembinaan dan pengembangan profesi guru sebagai aktualisasi dari profesi pendidik. Untuk merealisasikan amanah undang-undang sebagaimana dimaksud, Kementerian

Pendidikan

dan

Kebudayaan

melaksanakan

program

peningkatan kompetensi bagi semua guru, baik yang sudah bersertifikat maupun belum bersertifikat.

Untuk melaksanakan program tersebut,

pemetaan kompetensi telah dilakukan melalui Uji Kompetensi Guru (UKG) di seluruh Indonesia sehingga dapat diketahui kondisi objektif guru saat ini dan kebutuhan peningkatan kompetensinya. Pada tahun 2017, Ditjen GTK mengembangkan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang merupakan kelanjutan dari Program Guru Pembelajar dengan tujuan utama untuk meningkatkan kompetensi guru yang ditunjukkan dengan kenaikkan capaian nilai UKG dengan rata-rata nasional yaitu

70.

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

ini

dilaksanakan berbasis komunitas Guru dan Tenaga Kependidikan (komunitas GTK). Pemberdayaan

komunitas

GTK,

dalam

hal

ini

Pusat

Kegiatan

Gugus/Kelompok Kerja Guru (KKG)/Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP)/Musyawarah Guru Bimbingan Konseling (MGBK)/Kelompok Kerja Kepala Sekolah (KKKS)/Kelompok Kerja Pengawas Sekolah (KKPS), merupakan salah satu prioritas Ditjen GTK. Oleh karena itu dalam rangka

pemberdayaan komunitas GTK, Ditjen GTK melalui Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang dalam hal ini Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan

1

Petunjuk Teknis

Pendidik dan Tenaga Kependidikan (PPPPTK) dan Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Kelautan Perikanan, Teknologi Informasi, dan Komunikasi (LPPPTK KPTK), serta Dinas Pendidikan atau instansi publik lainnya menyelenggarakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang berbasis komunitas GTK. Mengingat penyelenggaraan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan membutuhkan biaya yang sangat besar, pelaksanaan program ini diharapkan tidak hanya didanai oleh anggaran pemerintah pusat, namun melibatkan juga anggaran pemerintah daerah, lembaga swasta/BUMN melalui Corporate Social Responsibility (CSR), serta pembiayaan mandiri dari peserta. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan mengembangkan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dalam 3 (tiga) moda, yaitu (1) Tatap Muka; (2) Daring Murni (full online learning); dan (3) Daring Kombinasi (kombinasi daring dan tatap muka (blended learning)). Klasifikasi moda tersebut dilaksanakan dengan mempertimbangkan hal-hal berikut: 1. Peta kompetensi guru berdasarkan hasil UKG 2. Jumlah guru yang sangat besar 3. Letak geografis dan distribusi guru diseluruh Indonesia 4. Ketersediaan koneksi internet 5. Tingkat literasi guru dalam Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) 6. Efisiensi biaya dan fleksibilitas pembelajaran 7. Adanya beberapa unsur mata pelajaran (misalnya pelajaran vokasi) yang sulit untuk disampaikan secara daring. Petunjuk teknis ini disusun sebagai acuan bagi para pihak yang berkepentingan dalam pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dengan berbagai moda.

2

Petunjuk Teknis

B. Dasar Hukum Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dikembangkan dengan memperhatikan beberapa peraturan sebagai berikut. 1.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.

2.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.

3.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

4.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru.

5.

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Tahun 2015 – 2019.

6.

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2007 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru.

7.

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2008 tentang Standar Kualifikasi Akademik Konselor.

8.

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2008 tentang Standar Kualifikasi Akademik dan Kompetensi Guru Pendidikan Khusus.

9.

Peraturan Menteri Pendayaagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya.

10. Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2010 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. 11. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 57 Tahun 2012 tentang Uji Kompetensi Guru. 12. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 137 Tahun 2014 tentang Standar Nasional Pendidikan Anak Usia Dini.

3

Petunjuk Teknis

13. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2015 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 14. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 2015 tentang Rencana Strategis Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 15. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan. 16. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bidang Kelautan Perikanan Teknologi Informasi dan Komunikasi.

C. Tujuan Petunjuk Teknis (Juknis) ini disusun sebagai acuan kerja bagi semua pihak baik penyelenggara, pengguna, dan pihak lain atau pemangku kepentingan untuk: 1. Merencanakan dan melaksanakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan untuk guru kelas, guru mata pelajaran/kompetensi keahlian dan guru bimbingan konseling untuk semua jenjang pendidikan. 2. Mengelola peningkatan kompetensi guru dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan.

D. Sasaran Juknis ini disusun untuk digunakan oleh para pemangku kepentingan terkait pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, antara lain: 1. Direktorat Jenderal Guru danTenaga Kependidikan; 2. Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan

(PPPPTK)

dan

Lembaga

Pengembangan

dan

4

Petunjuk Teknis

Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan – Kelautan Perikanan dan Teknologi Komunikasi (LPPPTK-KPTK); 3. Dinas Pendidikan Provinsi; 4. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota; 5. Satuan Pendidikan; 6. Kelompok Kerja Guru/Musyawarah Kerja Guru; 7. Guru dan/atau Tenaga Kependidikan; 8. Asosiasi profesi guru.

E. Manfaat Manfaat dari Juknis ini adalah sebagai berikut. Bagi Ditjen GTK a. Sebagai

acuan

operasional

dalam

pelaksanaan

program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. b. Sebagai panduan dalam pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan agar lebih sistematis, terencana, dan bermanfaat. c. Sebagai panduan dalam memfasilitasi, memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan oleh UPT. Bagi PPPPTK dan LPPPTK-KPTK sebagai unit pelaksana teknis (UPT) a. Sebagai

acuan

operasional

dalam

pelaksanaan

program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. b. Sebagai panduan dalam pelaksanaan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan agar lebih sistematis, terencana, dan bermanfaat. c. Sebagai panduan dalam memfasilitasi, mengorganisasi, memonitor dan

mengevaluasi,

serta

melakukan

pendampingan

dalam

pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Bagi Dinas Pendidikan Prov./ Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota

5

Petunjuk Teknis

a. Membantu menentukan Instruktur Nasional/Mentor dan guru sebagai peserta Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan sesuai peruntukannya. b. Membantu menentukan Pusat Belajar.

6

Petunjuk Teknis

BAB II. GAMBARAN UMUM PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

A. Pentingnya Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (PKB) Partisipasi

peserta

dalam

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan (PKB) ini sangat penting karena dapat mengembangkan keterampilan instruksional dan pengetahuan terhadap konten pembelajaran yang bersangkutan. Melalui sumber belajar dalam berbagai bentuk dan referensi yang tersedia di sistem PKB, peserta dapat mengikuti pembelajaran untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan terkait dengan materi pembelajaran yang disajikan.

B. Prinsip Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang dikembangkan oleh Ditjen GTK harus memenuhi prinsip sebagai berikut: 1. Rumusan tujuan pembelajaran pada setiap modul telah jelas, spesifik, teramati, dan terukur untuk mengubah perilaku pembelajar 2. Konten

di

modul

telah

relevan

dengan

kebutuhan

pembelajar,

masyarakat, dunia kerja, atau dunia pendidikan 3. Meningkatkan mutu pendidikan yang ditandai dengan pembelajaran lebih aktif dan mutu lulusan yang lebih produktif 4. Efisiensi biaya, tenaga, sumber dan waktu, serta efektivitas program 5. Pemerataan dan perluasan kesempatan belajar 6. Pembelajaran yang berkesinambungan dan terus menerus

Pelaksanaan pembelajaran pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan memiliki prinsip-prinsip sebagai berikut. 1. Mendorong komunikasi antara peserta dengan fasilitator

7

Petunjuk Teknis

Komunikasi yang baik dalam lingkungan belajar adalah praktik yang baik. Hal ini akan mendorong keterlibatan peserta dan membantu peserta mengatasi tantangan-tantangan dalam belajar. 2. Mengembangkan kedekatan dan kerjasama antar peserta Lingkungan belajar dirancang dan dikembangkan guna mendorong kerjasama dan dukungan timbal balik berbagi ide dan saling menanggapi antara sesama peserta. 3. Mendukung pembelajaran aktif Lingkungan belajar mendukung pembelajaran berbasis proyek, dimana peserta melakukan proses pembelajaran secara aktif, mengakses materi, berdiskusi dengan sesama peserta dan atau fasilitator. Peserta membahas apa yang dipelajari, menuliskannya, menghubungkan dengan pengalaman mereka, dan mengaplikasikannya. 4. Memberikan umpan balik dengan segera Kunci

terhadap

pembelajaran

yang

efektif

adalah

memberikan

tanggapan secepatnya kepada peserta, yaitu melalui teks maupun suara. Agar peserta merasakan manfaat atas kelas yang mereka ikuti dan merasakan

bahwa

proses

belajar

tidak

membosankan,

peserta

memerlukan dua macam umpan balik: (a) umpan balik atas konten – maupun (b) umpan balik untuk pengakuan kinerja. 5. Penekanan terhadap waktu pengerjaan tugas Walaupun lingkungan belajar memberikan keleluasaan untuk belajar dengan ritme masing-masing peserta, tetapi membutuhkan batasan waktu

pengerjaan

tugas,

sehingga

peserta

diarahkan

untuk

menggunakan rentang waktu yang telah di desain dalam sistem pembelajaran. 6. Mengkomunikasikan ekspektasi yang tinggi Harapan dengan standar yang tinggi sangat penting untuk semua, untuk yang kurang persiapan, untuk yang tidak bersedia mendorong diri sendiri, dan untuk yang pintar dan memiliki motivasi tinggi. Dalam lingkungan

pembelajaran

program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan, ekspektasi tinggi dikomunikasikan melalui tugas yang menantang, contoh-contoh kasus, dan pujian untuk hasil kerja

8

Petunjuk Teknis

berkualitas yang berfungsi untuk mencapai ekspektasi yang tinggi tersebut. 7. Menghargai berbagai macam bakat dan metode pembelajaran Dalam pembelajaran Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, hal ini dapat diartikan dengan memberikan media belajar yang beragam, memilih topik tertentu untuk proyek maupun kelompok diskusi. Menyediakan

media

belajar

yang

beragam

bertujuan

untuk

mengakomodasi gaya belajar yang berbeda serta memberikan akses khusus untuk penderita difabel.

C. Persyaratan Peserta pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan mewajibkan peserta untuk menyelesaikan setidaknya 2 (dua) kelompok kompetensi yang nilainya paling rendah dalam satu tahun program berjalan dan atau 2 (dua) modul prioritas yang sudah ditentukan dengan moda yang ditentukan oleh penyelenggara Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan pada kurun waktu 1 (satu) tahun. Guru

yang

akan

mengikuti

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan adalah guru yang: 1. Profil hasil UKG-nya menunjukkan terdapat 3 (tiga) hingga 10 (sepuluh) kelompok kompetensi yang nilainya di bawah KCM (65). Jika guru tersebut belum melakukan UKG atau telah melakukan UKG namun dengan mata pelajaran/paket keahlian/jenjang yang tidak sesuai, maka guru

tersebut

diwajibkan

untuk

melakukan

tes

awal

dengan

menggunakan sistem UKG. 2. Terdaftar di dalam Komunitas GTK pada Sistem Informasi Manajemen (SIM) Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. 3. Berada di wilayah yang tersedia akses/jaringan internet (khusus untuk peserta

yang

mengikuti

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan moda daring dan daring kombinasi).

9

Petunjuk Teknis

4. Bersedia melaksanakan pembelajaran dengan kemauan dan komitmen yang tinggi.

D. Komunitas GTK Pengertian Komunitas GTK merupakan komunitas yang telah terdaftar dan teregistrasi

secara

resmi

di

SIM

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan. Komunitas GTK ini terdiri dari komunitas POKJA dan komunitas rayon. a. Komunitas POKJA adalah komunitas yang telah disahkan oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota dan memiliki Surat Keputusan Pendirian Komunitas. Komunitas POKJA terdiri dari: 1) Pusat Kegiatan Gugus merupakan wadah atau forum kegiatan profesional bagi para guru Taman Kanak-Kanak (TK) di tingkat gugus atau kecamatan yang terdiri dari beberapa guru dari beberapa sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota. 2) Kelompok Kerja Guru (KKG) merupakan wadah atau forum kegiatan profesional bagi para guru Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah di tingkat gugus atau kecamatan yang terdiri dari beberapa guru dari beberapa sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota. 3) Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) adalah forum/wadah kegiatan profesional guru mata pelajaran pada SMP/MTs, SMPLB/MTsLB, SMA/MA, SMK/MAK, SMALB/MALB yang berada pada satu wilayah/kabupaten/kota/ kecamatan/sanggar/gugus sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota. 4) Musyawarah Guru Bimbingan Konseling (MGBK) merupakan wadah atau forum kegiatan profesional bagi para guru Bimbingan Konseling di tingkat gugus atau kecamatan yang terdiri dari beberapa guru dari beberapa sekolah dengan legalitas dari Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota.

10

Petunjuk Teknis

a) Komunitas rayon 1 adalah forum/wadah kegiatan profesional guru mata pelajaran/paket keahlian yang anggotanya ada dalam satu atau lebih provinsi yang dikoordinir dan dibentuk oleh UPT. Komunitas rayon dibentuk agar seluruh guru mendapatkan haknya untuk mengikuti Program Pembinaan Karier Guru melalui Peningkatan Kompetensi. Komunitas rayon yang dibentuk oleh UPT akan didaftarkan ke SIM Pembinaan Karier Guru. Komunitas rayon ini dapat disahkan oleh Dinas Pendidikan (Prov./Kab./Kota) mengacu pada Standar Pengembangan Kelompok Kerja Guru (KKG) dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) yang dikeluarkan oleh Direktorat Profesi Pendidik, Departemen Pendidikan Nasional Tahun 2008.

Pembentukan dan Pendaftaran Komunitas Seperti yang telah dijelaskan pada BAB II subbab C, bahwa salah satu syarat guru dapat mengikuti Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan adalah terdaftar di dalam Komunitas GTK pada Sistem Informasi Manajemen (SIM) Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Oleh karena itu, seluruh komunitas yang telah terbentuk (komunitas POKJA dan komunitas rayon) harus didaftarkan secara resmi ke SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. a. Komunitas POKJA oleh Dinas Prov./Kab./Kota Guru-guru yang belum tergabung di dalam komunitas POKJA dapat mendaftar sesuai dengan Standar Operasional Penyelenggaraan KKG/MGMP yang diatur dalam Standar Pengembangan KKG dan MGMP. Pembentukan komunitas POKJA dikoordinir oleh Dinas Pendidikan

Prov./Kab./Kota.

Komunitas

POKJA

melalui

Ketua

Komunitas diwajibkan untuk mendaftarkan dan meregistrasikan komunitasnya ke SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan menggunakan alur pada Gambar 2.1. 1

Komunitas rayon yang dibentuk oleh UPT dan telah terdaftar di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, akan tetapi belum disahkan oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota, dapat ditinjau ulang sewaktu-waktu oleh UPT.

11

Petunjuk Teknis

Gambar 2. 1 Alur Pendaftaran Komunitas POKJA

Mekanisme pendaftaran komunitas POKJA adalah sebagai berikut: 1) Ketua komunitas mengajukan registrasi komunitas POKJA ke Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota melalui operator Dinas yang mengelola SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. 2) Operator

Dinas

Pengembangan

melakukan Keprofesian

proses

registrasi

Berkelanjutan

di

untuk

SIM setiap

komunitas POKJA yang telah diajukan ketua komunitas POKJA dan memberikan tanda bukti register komunitas POKJA yang mencakup

akun ketua komunitas

di

SIM Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan. 3) Ketua komunitas melengkapi data dan informasi identitas komunitas

POKJA

yang

dipimpin

di

SIM

Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan, terdiri dari nama komunitas, jenjang, nama ketua komunitas, akta pendirian, alamat kontak, info rekening, keanggotaan, pengurus komunitas, dan lain lain. 4) Ketua komunitas melengkapi dan memverifikasi daftar anggota guru di komunitas yang dipimpin, mencakup nama guru-guru yang tergabung dalam komunitasnya.

12

Petunjuk Teknis

b. Komunitas Rayon oleh UPT UPT dapat membentuk komunitas rayon untuk mata pelajaran/paket keahlian tertentu yang berasal dari satu atau lebih provinsi dan beranggotakan minimal 8 orang. Komunitas rayon dapat dibentuk oleh UPT, hanya jika: 1) jumlah guru mata pelajaran/paket keahlian dalam suatu provinsi tertentu kurang dari 8 orang 2) belum terdaftar dalam Komunitas POKJA

3) belum terdaftar dan teregistrasi di dalam SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

Alur pembentukan komunitas rayon oleh UPT melalui prosedur seperti pada Gambar 2.2 berikut:

MULAI

OPERATOR DINAS MENGINPUT DATA PESERTA YANG BELUM MEMILIKI KOMUNITAS DI SIM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

OPERATOR DINAS MEMPEROLEH NOTIFIKASI PERIHAL KOMUNITAS RAYON YANG SUDAH DIBENTUK

UPT MEMPEROLEH NOTIFIKASI PERIHAL DATA PESERTA YANG BELUM MEMILIKI KOMUNITAS

UPT

DINAS

ALUR PEMBENTUKAN KOMUNITAS RAYON

PEMETAAN KOMUNITAS RAYON

PEMBENTUKAN KOMUNITAS RAYON

Gambar 2. 2 Bagan Alur Pembentukan Komunitas Rayon oleh UPT

Mekanisme pembentukan komunitas pada Gambar 2.2 dapat dijelaskan sebagai berikut: 1) Dinas melalui operator dinas mengirimkan data guru di setiap kab./kota yang belum terdaftar dalam komunitas POKJA ke UPT melalui SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Data guru tersebut memuat nama peserta dan mata pelajaran/paket keahlian yang diampu. 2) Prosedur

pengiriman

data

guru

ke

SIM

Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan, selanjutnya dijelaskan lebih rinci di

13

SELESAI

Petunjuk Teknis

Prosedur

Operasional

Standar

SIM

dan

LMS

Sistem

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. 3) UPT mendapatkan notifikasi tentang data guru di setiap Prov./Kab./Kota yang belum terdaftar dalam komunitas POKJA. 4) Berdasarkan data guru yang dikirimkan oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota,

UPT

kemudian

melakukan

pemetaan

pembentukan komunitas rayon. Pemetaan tersebut memuat jumlah guru untuk setiap mata pelajaran/paket keahlian di provinsi yang dibina oleh UPT. 5) Hasil pemetaan akan digunakan oleh UPT untuk membentuk komunitas rayon. Jika dari hasil pemetaan: a) Terdapat > 8 guru mata pelajaran/paket keahlian tertentu dalam suatu provinsi, maka komunitas akan dibentuk, disahkan

dan

Keprofesian

didaftarkan

Berkelanjutan

ke

SIM

oleh

Pengembangan

Dinas

Pendidikan

Prov./Kab./Kota. b) Terdapat < 8 guru mata pelajaran/paket keahlian tertentu dalam

suatu

propinsi,

maka

UPT

dapat

membentuk

komunitas rayon yang anggotanya berasal dari satu atau lebih provinsi dengan mata pelajaran/paket keahlian yang sama, beranggotakan minimal 8 orang. 6) UPT mendaftarkan komunitas rayon ke SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. 7) Dinas

Pendidikan

Prov./Kab./Kota

memperoleh

notifikasi

pembentukan komunitas rayon.

E. Moda Dalam Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Seperti yang telah diterangkan pada Bab I, bahwa Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan melalui Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan mengembangkan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dalam 3 (tiga) moda, yaitu (1) Tatap Muka; (2) Daring Murni (full online learning);

14

Petunjuk Teknis

dan (3) Daring Kombinasi (kombinasi daring dan tatap muka (blended learning)). Moda-moda tersebut dipilih oleh Dinas Prov./Kab./Kota atau UPT untuk membentuk kelas pembelajaran sesuai dengan profil peserta. Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka merupakan bagian dari sistem pembelajaran, di mana terjadi interaksi secara langsung antara fasilitator dengan peserta seperti pada Gambar 2.1. Interaksi pembelajaran yang terjadi dalam moda tatap muka meliputi pemberian input materi, tanya jawab, diskusi, latihan, praktik, dan penilaian. Unsur

yang

terlibat

pada

program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan moda tatap muka yang diusulkan oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota dan UPT adalah Instruktur Nasional (IN) sebagai fasilitator, guru sebagai peserta dan panitia kelas.

Panitia Kelas

Fasilitator

Fasilitator memfasilitasi peserta secara langsung.

Sistem PKB

Peserta

Gambar 2. 3 Model pembimbingan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka

15

Petunjuk Teknis

Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Pendekatan pembelajaran pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring memiliki karakteristik sebagai berikut: a. Menuntut

pembelajar

untuk

membangun

dan

menciptakan

pengetahuan secara mandiri (constructivism); b. Pembelajar akan berkolaborasi dengan pembelajar lain dalam membangun pengetahuannya dan memecahkan masalah secara bersama-sama (social constructivism); c. Membentuk suatu komunitas pembelajar (community of learners) yang inklusif; d. Memanfaatkan media laman (website) yang bisa diakses melalui internet, pembelajaran berbasis komputer, kelas virtual, dan atau kelas digital; e. Interaktivitas, kemandirian, aksesibilitas, dan pengayaan.

Melalui moda daring, peserta memiliki keleluasaan waktu belajar. Peserta dapat

belajar

kapanpun

dan

dimanapun,

sehingga

tidak

perlu

meninggalkan kewajibannya sebagai guru dalam mendidik. Pada daring kombinasi, peserta akan melakukan pembelajaran secara luring (tatap muka) di Pusat Belajar dan didampingi oleh fasilitator. Gambaran umum dari setiap model pembelajaran pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring adalah sebagai berikut. a. Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Murni Pembelajaran pada model ini hanya melibatkan fasilitator dan guru sebagai peserta. Dengan memanfaatkan TIK, peserta secara penuh melakukan pembelajaran daring dengan mengakses dan mempelajari bahan ajar, mengerjakan lembar kerja, berdiskusi serta berbagi ilmu pengetahuan dan pengalaman dengan peserta lainnya. Selama

16

Petunjuk Teknis

proses pembelajaran, peserta difasilitasi secara daring penuh oleh pengampu dan akan dibantu oleh admin LMS dalam hal teknis pembelajaran. Kelas pada moda daring terdiri dari Daring Murni - Model 1, Daring Murni - Model 2 dan Daring Kombinasi. Unsur yang terlibat di dalam kelas pembelajaran dan interaksi setiap unsurnya pada moda-moda tersebut dijelaskan sebagai berikut. Dalam pelaksanaan moda daring murni, dikembangkan dua model sebagai berikut. 1) Model 1 Pembelajaran pada model ini hanya melibatkan pengampu dan guru sebagai peserta.

Admin LMS

Pengampu

Pengampu memfasilitasi peserta secara daring penuh. Peserta berkomunikasi dengan pengampu secara daring

Sistem PKB

Peserta

Gambar 2. 4 Model pembimbingan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring murni - Model 1

Dengan memanfaatkan TIK, peserta secara penuh melakukan pembelajaran daring dengan mengakses dan mempelajari bahan ajar, mengerjakan lembar kerja, berdiskusi serta berbagi ilmu

17

Petunjuk Teknis

pengetahuan dan pengalaman dengan peserta lainnya. Selama proses pembelajaran, peserta difasilitasi secara daring penuh oleh pengampu, seperti pada Gambar 2.4. 2) Model 2 Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring murni – Model 2 diperuntukkan bagi guru-guru dengan lokasi kerja jauh dari Pusat Belajar yang digunakan sebagai tempat pertemuan tatap muka dengan mentor.

Admin LMS

Pengampu Pengampu memfasilitasi peserta secara daring. Peserta berkomunikasi dengan pengampu secara daring

Pengampu memfasilitasi mentor secara daring. Mentor berkomunikasi dengan pengampu secara daring.

Sistem PKB

Peserta

Mentor mendampingi peserta secara daring. Peserta berdiskusi / koordinasi dengan mentor secara daring.

Mentor

Gambar 2. 5 Model pembimbingan pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring murni - Model 2

Pembelajaran pada model ini dilakukan secara daring penuh dengan menggabungkan interaksi antara peserta, mentor dan atau pengampu, dengan model pembimbingan seperti pada Gambar 2.5 berikut: •

Interaksi Pengampu – Mentor: Pengampu mendampingi mentor dan berinteraksi dengan mentor secara daring.

18

Petunjuk Teknis



Interaksi Mentor – Peserta: Mentor mendampingi, berdiskusi dan berkoordinasi dengan peserta secara daring.



Interaksi Pengampu – Peserta: Pengampu memfasilitasi dan berkomunikasi dengan peserta secara daring.

b. Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Kombinasi Pada moda daring kombinasi, peserta akan berinteraksi dengan pengampu secara daring, sedangkan interaksi antara peserta dengan mentor dilakukan secara daring maupun luring. Interaksi belajar daring dilakukan secara mandiri dengan memanfaatkan teknologi informasi dan pembelajaran yang telah disiapkan secara elektronik, dan dapat dilakukan kapan saja dan dimana saja. Peserta berinteraksi dengan pengampu secara synchronous – interaksi belajar pada waktu yang bersamaan seperti dengan menggunakan

video

call,

telepon

atau

live

chat,

maupun

asynchronous – interaksi belajar pada waktu yang tidak bersamaan melalui kegiatan pembelajaran yang telah disediakan secara elektronik dengan menggunakan forum atau message. Interaksi tatap muka dilaksanakan sesuai jadwal yang disepakati bersama antara peserta dan mentor di Pusat Belajar yang telah ditetapkan dan dibantu oleh panitia kelas. Pada moda daring kombinasi, peserta akan difasilitasi oleh mentor secara daring dan luring. Peserta melakukan interaksi belajar secara daring dan tatap muka. Interaksi tatap muka dilaksanakan di Pusat Belajar sesuai dengan jadwal yang telah disepakati dan difasilitasi oleh seorang mentor. Interaksi pada daring kombinasi dapat dilihat pada Gambar 2.5. •

Interaksi Pengampu – Mentor: Pengampu memfasilitasi mentor dan berinteraksi dengan mentor secara daring.

19

Petunjuk Teknis



Interaksi Mentor – Peserta: Mentor mendampingi, berdiskusi dan berkoordinasi dengan peserta secara daring dan luring.



Interaksi Pengampu – Peserta: Pengampu memfasilitasi dan berkomunikasi dengan peserta secara daring.

Admin LMS Pengampu Pengampu mendampingi mentor secara daring. Mentor berkomunikasi dengan pengampu secara daring

Pengampu memfasilitasi peserta secara daring. Peserta berkomunikasi dengan pengampu secara daring

Sistem PKB

Peserta

Mentor mendampingi peserta secara daring dan luring. Peserta berdiskusi / koordinasi dengan mentor secara daring dan luring.

Mentor

Gambar 2. 6 Model pembimbingan pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi

F. Komponen dalam Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Koordinator Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Koordinator program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ditunjuk oleh Ditjen GTK dan bertanggung jawab terhadap keberlangsungan program di tingkat pusat. Fasilitator Fasilitator dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan adalah Narasumber Nasional (pada moda tatap muka) atau Pengampu

20

Petunjuk Teknis

(pada moda daring), dan Instruktur Nasional (pada moda tatap muka) atau Mentor (pada moda daring).

a. Narasumber Nasional (NS)/Pengampu Narasumber

Nasional

Pengembang

Teknologi

(NS)/Pengampu Pembelajaran

adalah

widyaiswara/

(PTP)/PTK/dosen

yang

mempunyai pengalaman di dalam kegiatan mendidik, mengajar, dan melatih

pembelajar

dewasa

(pendekatan

andragogi);

memiliki

kemampuan dasar TIK (pengolah kata/word processor, pengolah data/spreadsheet, presentasi/powerpoint, penggunaan internet – email/surel, browsing, download/unduh dan upload/unggah data); bersedia

melaksanakan

pembelajaran

dengan

kemauan

dan

komitmen yang tinggi; dan telah memenuhi syarat : 1) Jika berasal dari PTK, maka pada profil hasil UKG-nya, terdapat 8 (delapan) hingga 10 (sepuluh) kelompok kompetensi di atas KCM (65). 2) Pernah

menjadi

fasilitator

pada

pelatihan

Instruktur

Nasional/Mentor pada tahun 2016; dan atau 3) Mendapat predikat minimal baik pada Pembekalan Narasumber Nasional/Pengampu tahun 2017; atau 4) Telah mengikuti Penyegaran Narasumber Nasional/Pengampu tahun 2017. Jika jumlah Narasumber Nasional/Pengampu pada satu UPT tidak tersedia sesuai dengan kebutuhan kelas kelompok kompetensi, maka UPT

bertanggungjawab

Nasional/Pengampu

untuk

pengganti.

menyediakan Urutan

prioritas

Narasumber Narasumber

Nasional/Pengampu pengganti adalah sebagai berikut: 1) Tim

Pengembang

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan. 2) Penulis

Modul

pada

program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan.

21

Petunjuk Teknis

b. Instruktur Nasional (IN)/Mentor2 Instruktur Nasional (IN)/Mentor adalah guru yang telah mengikuti UKG; mempunyai pengalaman di dalam kegiatan mendidik, mengajar, dan melatih pembelajar dewasa (pendekatan andragogi); memiliki kemampuan dasar TIK (pengolah kata/word processor, pengolah data/spreadsheet, presentasi/powerpoint, penggunaan internet – email/surel, browsing, download/unduh dan upload/unggah data); bersedia

melaksanakan

pembelajaran

dengan

kemauan

dan

komitmen yang tinggi; dan memenuhi syarat: 1) Pada profil hasil UKG-nya, terdapat 8 (delapan) hingga 10 (sepuluh) kelompok kompetensi di atas KCM (65) a) Bila pada suatu komunitas tidak terdapat guru yang memenuhi kriteria pada poin 1), maka guru dengan nilai UKG tertinggi di komunitas

tersebut

dapat

diusulkan

sebagai

Instruktur

Nasional/Mentor. b) Bila pada suatu komunitas tidak terdapat guru yang memenuhi kriteria pada poin 1) dan a), maka Instruktur Nasional/Mentor dapat diusulkan dari komunitas lain dalam satu wilayah. 2) Mendapat predikat minimal cukup pada Pembekalan Instruktur Nasional/Mentor tahun 2017; atau 3) Telah mengikuti Penyegaran Instruktur Nasional/Mentor tahun 2017. Pada moda tatap muka, jika dalam hal khusus Instruktur Nasional tidak tersedia, maka dapat digantikan perannya oleh Narasumber Nasional atau Tim Pengembang pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan atau Penulis Modul.

2

Guru yang mendapat tugas tambahan sebagai narasumber nasional/instruktur nasional/tim pengembang/mentor untuk program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan minimal 1 (satu kali), maka mendapat beban mengajar paling sedikit 12 (dua belas) jam tatap muka per minggu dalam 1 (satu) minggu untuk mata pelajaran yang diampu, sesuai dengan sertifikat pendidik yang dimilikinya .

22

Petunjuk Teknis

Peserta Kriteria peserta yang mengikuti program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan seperti yang telah disebutkan pada Bab II, sub bab C. Perihal guru yang belum mengikuti UKG atau telah mengikuti UKG namun dengan mata pelajaran/paket keahlian/jenjang yang tidak sesuai, maka guru tersebut dapat mengikuti UKG dengan menggunakan sistem UKG tahun 2015, untuk mendapatkan peta profil kompetensi guru. Mekanisme pelaksanaan UKG adalah sebagai berikut: a. Dinas menginventarisasi data guru yang belum memiliki peta profil kompetensi b. Dinas melalui SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan mengusulkan pelaksanaan UKG bagi guru yang belum memiliki peta profil kompetensi ke UPT wali c. UPT mendapatkan notifikasi usulan guru yang akan mengikuti UKG d. UPT melakukan koordinasi dengan tim sistem UKG GTK untuk mendapatkan reginfo dan proginfo e. UPT mendistribusikan reginfo dan proginfo ke Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota f.

Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota mendistribusikan reginfo dan proginfo ke TUK

g. UPT bersama Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota menyelenggarakan UKG pada TUK yang telah ditentukan sesuai dengan jadwal yang telah disepakati.

Peserta

dapat

mengikuti

program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan setelah peta profil kompetensi hasil UKG dipublikasikan oleh Ditjen GTK melalui SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

23

Petunjuk Teknis

Mulai

Dinas menginventarisir data guru yang belum memiliki profil kompetensi

Dinas melalui operator dinas mengirimkan data guru yang belum memiliki profil kompetensi di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

Melakukan penjadwalan dan penetapan TUK untuk melaksanakan UKG

Melalui operator UPT memperoleh notifikasi perihal data guru yang belum memiliki profil kompetensi di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

UPT

DINAS

MEKANISME PELAKSANAAN UKG

Melakukan koordinasi dengan tim sistem UKG GTK untuk mendapatkan reginfo dan proginfo

Memperoleh reginfo dan proginfo dari UPT

Mendistribusikan reginfo dan proginfo ke TUK

Mendistribusikan reginfo dan proginfo ke dinas

Bersama Dinas menyelenggarakan UKG

Gambar 2. 7 Mekanisme Pelaksanaan UKG (untuk mendapatkan peta profil kompetensi guru)

Pengelola di UPT Pengelola pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di UPT terdiri atas Penanggung jawab Program, operator UPT, koordinator admin LMS, admin LMS dan panitia kelas yang ditugaskan oleh UPT. a. Penanggung Jawab (Penjab) Program di UPT Penanggung jawab (Penjab) Program adalah orang yang ditunjuk oleh UPT untuk mengkoordinasikan, mengawasi, memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di tingkat UPT. Penjab Program akan diberikan akun manajemen pada SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dan berperan untuk: 1) Memantau

keterlaksanaan

penyelenggaraan

program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di kelas meliputi keaktifan peserta, mentor dan pengampu. 2) Melaporkan keaktifan peserta, IN/Mentor, NS/Pengampu dan jumlah kelas kepada Penanggung jawab program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di GTK. 3) Memastikan Pusat Belajar yang aktif di SIM Pengembangan Keprofesian

Berkelanjutan

sesuai

dengan

kebutuhan

penyelenggaraan program. 4) Memastikan TUK aktif dan dapat digunakan sebagai tes akhir sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan program.

24

Selesai

Petunjuk Teknis

b. Operator UPT Operator UPT

adalah staf

yang mampu menggunakan SIM

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dengan baik, memiliki integritas untuk menjaga kerahasiaan data peserta dan memiliki komitmen tinggi untuk menjalankan tugasnya. Peran dari operator UPT adalah: 1) Membuat kelas di dalam SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. 2) Melakukan registrasi pengampu dan admin LMS dan PB (daring kombinasi) di dalam kelas daring. 3) Memulai kelas di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. c. Koordinator admin LMS Koordinator

admin

Pengembangan

LMS

Keprofesian

adalah

tim

Berkelanjutan

pengembang moda

sistem

daring

yang

diangkat di setiap UPT dan menguasai LMS yang digunakan. Jumlah koordinator admin LMS di setiap UPT adalah satu. Peran koordinator admin LMS adalah: 1) Bertanggung jawab untuk mengatasi masalah teknis terkait dengan LMS Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang digunakan. 2) Mengelola master konten yang akan digunakan dalam kelas. 3) Mengendalikan

Sistem

LMS

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan untuk menjamin kelancaran pembelajaran daring di setiap kelas selama pelaksanaan kegiatan. 4) Memastikan

kesesuaian

Pengembangan

Keprofesian

Nilai

Sementara

Berkelanjutan

dari dengan

LMS Nilai

Sementara di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. d. Admin LMS Admin LMS adalah orang yang ditugaskan oleh UPT yang mampu menggunakan

LMS

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

dengan baik, memiliki integritas untuk menjaga kerahasiaan data peserta, dan memiliki komitmen tinggi untuk menjalankan tugasnya.

25

Petunjuk Teknis

Jumlah admin LMS dapat disesuaikan dengan kebutuhan UPT. Salah satu peran admin LMS adalah memberikan bantuan dan solusi terhadap permasalahan teknis dari peserta, mentor, dan pengampu di kelas daring.

Operator SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di Dinas Pendidikan Prov./Kab/Kota Operator Dinas Pendidikan Prov./Kab/Kota adalah petugas yang ditunjuk oleh Dinas Pendidikan untuk mengelola SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

Peran

Operator

SIM

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan di Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota adalah: a) Mengusulkan kelas Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan pada kegiatan kolektif guru (pembiayaan APBD dan mandiri) ke UPT. b) Mengeluarkan tanda bukti register komunitas POKJA. c) Melakukan registrasi peserta, IN/mentor dan Pusat Belajar di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. d) Menyetujui dan menerbitkan kode validasi (token) tes akhir. Panitia Kelas Panitia Kelas adalah tim yang ditugaskan untuk membantu secara administratif

pelaksanaan

kegiatan

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan moda tatap muka. Panitia dalam satu kelas berjumlah 2 orang, yang terdiri dari: •

1 (satu) orang admin SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.



1 (satu) orang operator TUK yang berasal dari TUK yang akan digunakan oleh kelas tersebut dan ditugaskan oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota.

Penanggung jawab Pusat Belajar Penanggung jawab Pusat Belajar adalah guru atau staf lain (diutamakan Kepala Sekolah) pada sekolah yang dijadikan Pusat Belajar dan ditunjuk oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota. Penanggung jawab Pusat Belajar berperan dalam: a. Melakukan koordinasi dengan mentor dan operator Pusat Belajar

26

Petunjuk Teknis

b. Mengatur jadwal penggunaan Pusat Belajar c. Memastikan kesiapan Pusat Belajar d. Menyediakan ATK untuk kepentingan administrasi dan pelaporan di Pusat Belajar e. Memastikan kelengkapan administrasi yang diperlukan pada tiap pertemuan tatap muka Operator Pusat Belajar Operator Pusat Belajar adalah guru atau staf lain yang ditunjuk oleh sekolah yang dijadikan sebagai Pusat Belajar, dan memiliki peran sebagai berikut. a. Membuat jadwal pertemuan tatap muka untuk setiap kelompok mentor (dengan berkoordinasi bersama seksi penyelenggara di setiap UPT yang akan menggunakan Pusat Belajar tersebut). b. Memberikan bantuan teknis terhadap peserta dan mentor di kelas luring (pada saat pertemuan di PB), misalnya: literasi TIK atau koneksi internet. c. Membantu mentor dalam kegiatan administratif lainnya. Penanggung Jawab TUK Penanggung jawab TUK adalah orang yang bertanggung jawab dalam pengelolaan tes akhir di TUK. Peran Penangung jawab TUK adalah: a. Menyediakan sarana dan prasarana untuk tes akhir b. Menyetujui penggunaan sarana dan prasarana dalam pelaksanaan tes akhir Operator TUK Operator TUK adalah petugas yang ditunjuk untuk mengelola tes akhir di TUK. Peran Operator TUK adalah: a. Melakukan sinkronisasi peserta tes akhir dengan sistem UKG b. Memastikan data nilai tes yang sudah dilakukan diunggah ke dalam sistem UKG

27

Petunjuk Teknis

G. Unsur-Unsur Dalam Penyelenggaraan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Unsur-unsur dalam penyelenggaraan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan meliputi materi ajar, fasilitator, pembelajaran menggunakan akses internet, praktik, praktikum, pusat belajar, belajar mandiri, sistem penilaian pembelajaran daring, sistem penilaian belajar mandiri, penggunaan sistem UKG dalam tes akhir, evaluasi akhir program dan sertifikasi.

H. Sistem Pengendali Mutu Sistem pengendalian mutu bertujuan untuk menjamin kelancaran kegiatan pembelajaran dari sisi sistem maupun aktivitas pembelajaran. Pengendalian sistem Pengendalian sistem dilakukan dengan membentuk beberapa petugas dengan peran dan tugas sebagai berikut. a. Penanggung jawab (Penjab) Program di UPT Penanggungjawab

Program

di

mengkoordinasikan,

mengawasi,

UPT

memonitor

bertugas dan

untuk

mengevaluasi

pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di tingkat UPT. Penjab program di UPT juga bertugas membuat laporan pelaksanaan kegiatan untuk dilaporkan ke Koordinator Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. b. Operator UPT Operator UPT bertugas untuk menyiapkan dan memastikan bahwa kelas

sudah

terbentuk

di

SIM

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan dan siap dimulai. c. Fasilitator Fasilitator pada moda tatap muka menjamin keberlangsungan pelaksanaan pembelajaran sesuai dengan rancangan skenario

28

Petunjuk Teknis

pembelajaran

dan

melakukan

penilaian

terhadap

sikap

dan

keterampilan peserta pada kelas yang diampu. Sedangkan fasilitator pada moda daring (pengampu) mempunyai otoritas tertentu di LMS Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan untuk

memperbaiki

konten

dalam

menjamin

keberlangsungan

pelaksanaan pembelajaran di kelas yang diampu. d. Koordinator Admin LMS Koordinator

admin

LMS

mempunyai

otoritas

di

dalam

LMS

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan untuk memperbaiki teknis dalam

menjamin

keberlangsungan

pelaksanaan

kegiatan

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring. Apabila terjadi hal yang memang harus diperbaiki dari sisi konten, maka koordinator admin LMS diwajibkan untuk memperbaikinya. e. Admin LMS Pengendalian sistem oleh admin LMS di UPT dilakukan dengan: •

membantu peserta, mentor dan pengampu terkait dengan teknis pelaksanaan pembelajaran moda daring murni dan daring kombinasi.



memonitor proses pelaksanaan pembelajaran Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring murni dan daring kombinasi.

• f.

mengumpulkan data monitoring dan evaluasi dari LMS.

Panitia Kelas Panitia kelas bertugas untuk mengelola kegiatan dalam pelaksanaan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka di kelas masing-masing.

g. Ketua Komunitas Ketua komunitas bertugas untuk memonitor info-info program GTK Kemendikbud

secara

periodik

melalui

SIM

Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan.

29

Petunjuk Teknis

h. Operator Dinas untuk SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Operator dinas SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan bertugas untuk: •

Memonitor kelengkapan data keanggotaan dan aktifitas komunitas POKJA secara berkala



Memonitor info-info program GTK Kemendikbud secara periodik melalui SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

Pengendalian konten Konten Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka dan daring merupakan tanggung jawab dari UPT dengan menggunakan standar sistematika yang sudah ditentukan di tingkat pusat. Pada moda daring, UPT mengembangkan konten Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan sesuai kebutuhan dengan pengendalian konten dilakukan secara terpusat dalam sebuah LMS Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Pengendalian Narasumber Nasional/Pengampu Peserta dan Instruktur Nasional/Mentor dapat melaporkan pelayanan Narasumber Nasional/Pengampu dalam memfasilitasi pembelajaran kepada UPT tempat Narasumber Nasional/Pengampu bertugas. Laporan pelayanan dapat disampaikan melalui message, sms atau surel kepada UPT penyelenggara. Pengendalian kualitas Instruktur Nasional/Mentor Peserta dapat melaporkan pelayanan Instruktur Nasional/Mentor dalam membimbing peserta melalui tautan message, sms atau surel kepada UPT penyelenggara.

30

Petunjuk Teknis

I. Hal-hal yang harus diperhatikan dan diantisipasi Agar peningkatan kompetensi melalui Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dapat dilaksanakan dengan baik, beberapa hal berikut perlu diperhatikan: 1. Ketersediaan tempat kegiatan Tempat pelaksanaan kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan harus dilakukan koordinasi sejak dini dengan pihak-pihak terkait. 2. Ketepatan jadwal kegiatan Untuk pemenuhannya harus dilakukan penyelarasan dengan agenda kegiatan nasional dan regional. 3. Ketersediaan Pusat Belajar Untuk

pemenuhannya

harus

dilakukan koordinasi

dengan

Dinas

Pendidikan Prov./Kab/Kota dan UPT lainnya. 4. Ketersediaan Tempat Uji Kompetensi (TUK) TUK yang dimaksud adalah TUK yang telah ada sejak tahun 2015 dan ditunjuk sebagai TUK oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota. 5. Ketersediaan

Narasumber

Nasional/Pengampu

dan

Instruktur

Nasional/Mentor Untuk pemenuhannya harus dilakukan koordinasi dengan UPT lainnya. 6. Resiko tidak terduga yang dapat terjadi selama persiapan dan pelaksanaan (bencana,

Program

Pengembangan

sakit/meninggal,

pencurian,

Keprofesian dll.).

Untuk

Berkelanjutan pemenuhannya

dilakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait dan penanganannya disesuaikan dengan prosedur yang berlaku. 7. Keaktifan

peserta

pada

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan Peserta diupayakan aktif mengikuti Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Bagi peserta yang tidak aktif agar segera diberi peringatan dan apabila peringatan tidak ditindaklanjuti oleh peserta tersebut, maka peserta yang bersangkutan tidak direkomendasikan untuk mengikuti tes akhir.

31

Petunjuk Teknis

BAB III. SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN A. Pengertian Sistem Informasi Manajemen (SIM) Sistem Informasi Manajemen (SIM) merupakan alat penghasil informasi yang menekankan pada alat untuk membantu dalam pengambilan keputusan, serta digunakan untuk melakukan pengawasan atau kontrol, analisis dan visualisasi, yang terdiri atas kumpulan interaksi dari sub-sub sistem informasi.

B. Tujuan dan Ruang Lingkup SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Tujuan dari SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan adalah untuk mengelola data komunitas, data guru dan seluruh komponen yang terlibat dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Ruang lingkup dari SIM ini terdiri atas: 1. Pengelolaan akun pengguna. 2. Pengelolaan komunitas GTK dan Pusat Belajar. 3. Pengelolaan kelas, peserta dan pengurus diklat. 4. Penetapan waktu dan tempat tes akhir di TUK. 5. Pengolahan nilai akhir peserta. 6. Pengelolaan riwayat diklat individu guru (portofolio).

C. Mekanisme SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan SIM merupakan bagian penting dan tidak terpisahkan dari keseluruhan penyelenggaraan Gambaran

program

skematik

SIM

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan.

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

disajikan dengan alur seperti pada Gambar 3.1.

32

Petunjuk Teknis

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN PUSAT

UPT

DINAS

PENGAMPU

IN/MENTOR

PESERTA

RAKORTEK

RAKOR

MULAI

MEMBERIKAN INFORMASI TERKAIT PELAKSANAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

MEMPEROLEH INFORMASI TERKAIT PELAKSANAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

MEMBERIKAN INFORMASI TERKAIT PELAKSANAAN DAN SINKRONISASI DATA CALON PESERTA PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

MENERIMA INFORMASI TERKAIT PELAKSANAAN DAN DATA CALON PESERTA PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

BERSAMA DINAS MELAKUKAN VERIFIKASI DAN VALIDASI DATA CALON: • IN/MENTOR • PESERTA UKG • PESERTA PEMBINAAN KARIER GURU • KOMUNITAS GTK • PUSAT BELAJAR • TUK

MEMETAKAN DAN MENGUSULKAN DATA CALON: • IN/MENTOR • PESERTA UKG (TES AWAL) • PESERTA PEMBINAAN KARIER GURU • KOMUNITAS GTK • PUSAT BELAJAR • TUK

A

33

Petunjuk Teknis

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN PUSAT

UPT

DINAS

NS/PENGAMPU

IN/MENTOR

PESERTA

A MENERBITKAN SK: • PENANGGUNGJAWAB UPT • OPERATOR UPT • KOORDINATOR ADMIN LMS • KOORDINATOR ADMIN SISTEM UKG

PERSIAPAN

MEMETAKAN NARASUMBER/ PENGAMPU DAN INSTRUKTUR NASIONAL/MENTOR MENYELENGGARAKAN PEMBEKALAN DAN PENYEGARAN NARASUMBER NASIONAL/PENGAMPU PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN BAGI GURU SD

MENYELENGGARAKAN PENYEGARAN DAN ATAU PEMBEKALAN NARASUMBER NASIONAL/PENGAMPU PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN MENYELENGGARAKAN PENYEGARAN DAN ATAU PEMBEKALAN INSTRUKTUR NASIONAL/MENTOR PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN MENGELOLA KELAS PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

MENERBITKAN SK: • NARASUMBER NASIONAL/ PENGAMPU • ADMIN LMS • PANITIA KELAS

B

MENGIKUTI PENYEGARAN ATAU PEMBEKALAN NARASUMBER NASIONAL/ PENGAMPU

MENERIMA INFORMASI PERIHAL PENYELENGGARAAN PENYEGARAN DAN ATAU PEMBEKALAN IN/ MENTOR, DAN MENERBITKAN SURAT TUGAS BAGI CALON IN/MENTOR

MENGIKUTI PENYEGARAN DAN ATAU PEMBEKALAN INSTRUKTUR NASIONAL/ MENTOR

MEMPEROLEH INFORMASI PELAKSANAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN, MELAKUKAN REGISTRASI DI SIM PEMBINAAN KARIER GURU, DAN MENERBITKAN SK: • OPERATOR DINAS • INSTRUKTUR NASIONAL/ MENTOR • PESERTA • PANITIA KELAS • PENJAB TUK • OPERATOR TUK

C

D

E

F

34

Petunjuk Teknis

SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

PELAKSANAAN

PUSAT

UPT

DINAS

NS/PENGAMPU

IN/MENTOR

PESERTA

B

C

D

E

F

MENYELENGGARAKAN PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

MENGKOORDINIR PENYELENGGARAAN PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN DENGAN DANA APBD/MANDIRI

MENERBITKAN DAN MENDISTRIBUSIKAN SERTIFIKAT

MENYUSUN LAPORAN PENYELENGGARAAN PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN DENGAN DANA APBD/MANDIRI

MEMFASILITASI MENTOR DAN PESERTA

MEMBUAT LAPORAN FASILITASI TERHADAP MENTOR DAN PESERTA

• •

IN SEBAGAI FASILITATOR MENTOR SEBAGAI PENDAMPING PESERTA

MENTOR: MEMBUAT LAPORAN FASILITASI TERHADAP PESERTA

IN:MEMBUAT LAPORAN FASILITASI TERHADAP PESERTA

MENGIKUTI PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN: • MELAKUKAN PROSES PEMBELAJARAN • MELAKUKAN TES AKHIR

MENGISI EVALUASI PENYELENGGARAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

EVALUASI DAN PELAPORAN

SERTIFIKAT

MENGOLAH DAN MENGANALISIS HASIL EVALUASI BERDASARKAN LAPORAN PENYELENGGARAAN YANG DITERIMA

MENERIMA LAPORAN PENYELENGGARAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

MENYUSUN LAPORAN PENYELENGGARAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

SELESAI

Gambar 3. 1 Alur SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

35

Petunjuk Teknis

Ketersediaan SIM dalam penyelenggaraan pelatihan, akan memudahkan pihak-pihak yang berkepentingan mengikuti alur informasi yang harus dilakukan sesuai wilayah tugasnya masing-masing. Setiap unsur yang terlibat terkait dengan SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring pada Gambar 3.1 dijelaskan sebagai berikut: Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan (Ditjen GTK) a. Ditjen GTK memberikan informasi terkait pelaksanaan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ke UPT (PPPPTK dan LPPPTK-KPTK). b. Ditjen GTK mendistribusikan data guru yang terdaftar di Dapodik per Desember 2016 ke UPT. c. Ditjen GTK menyelenggarakan Pembekalan Narasumber Nasional (NS)/Pengampu

(bagi

NS/Pengampu

baru)

dan

Penyegaran

Narasumber Nasional (NS)/Pengampu (bagi NS/Pengampu yang telah mengikuti pelatihan tahun 2016). d. Pada akhir penyelenggaraan program, Ditjen GTK akan menerima laporan penyelenggaraan program dari UPT untuk dijadikan sebagai bahan evaluasi program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. UPT (Unit Pelayanan Teknis) a. Berdasarkan informasi tentang program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dari GTK, UPT melakukan koordinasi dengan Dinas Prov./Kab./Kota terkait dengan pelaksanaan kegiatan dan data pemetaan guru, mencakup data calon: 1) IN/Mentor, 2) peserta UKG (untuk mendapatkan peta profil kompetensi), 3) peserta program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan berdasarkan kelompok kompetensi dan letak geografis, 4) Komunitas GTK, 5) Pusat Belajar, dan 6) TUK. b. UPT bersama dengan Dinas Prov./Kab./Kota melakukan verifikasi dan validasi data pemetaan pada poin a.

36

Petunjuk Teknis

c. UPT menetapkan dan menerbitkan Surat Keputusan Penetapan Penanggungjawab UPT, Operator UPT, Koordinator admin LMS dan Koordinator admin sistem UKG. d. UPT menetapkan calon NS/Pengampu dan IN/Mentor untuk mengikuti Penyegaran dan atau Pembekalan NS/Pengampu dan IN/Mentor. e. UPT

melaksanakan

Penyegaran

NS/Pengampu

dan

atau

Pembekalan NS/Pengampu. f.

UPT melaksanakan Penyegaran IN/Mentor dan atau Pembekalan IN/Mentor.

g. UPT mengelola kelas Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan sesuai dengan Prosedur Operasional Standar. h. UPT menerbitkan Surat Keputusan Penetapan NS/Pengampu, Admin LMS dan Panitia Kelas yang bertugas pada kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. i.

UPT

menyelenggarakan

kegiatan

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan sesuai jadwal yang telah ditetapkan. j.

UPT menerbitkan dan mendistribusikan sertifikat bagi peserta, IN/Mentor dan NS/Pengampu.

k. Di akhir Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, UPT mengolah dan menganalisis hasil evaluasi berdasarkan laporan penyelenggaraan yang diterima untuk diserahkan kepada Ditjen GTK. Dinas Pendidikan Provinsi/Kabupaten/Kota a. Setelah

menerima

Pengembangan

informasi

Keprofesian

tentang

rencana

Berkelanjutan

dari

pelaksanaan UPT,

Dinas

Pendidikan Prov./Kab./Kota melakukan pemetaan dan mengusulkan data calon: 1) IN/Mentor, 2) peserta UKG (untuk mendapatkan peta profil kompetensi), 3) peserta program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan berdasarkan kelompok kompetensi dan letak geografis, 4) Komunitas GTK, 5) Pusat Belajar, dan 6) TUK.

37

Petunjuk Teknis

b. Bersama UPT, melakukan verifikasi dan validasi data pemetaan pada poin a. c. Berdasarkan

informasi

dari

UPT

tentang

penyelenggaraan

Pembekalan IN/Mentor dan atau Penyegaran IN/Mentor, Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota menerbitkan surat tugas untuk calon IN/Mentor yang mengikuti pembekalan atau penyegaran. d. Berdasarkan informasi dari UPT tentang pelaksanaan Program Pengembangan

Keprofesian

Prov./Kab./Kota

melakukan

Berkelanjutan, registrasi

di

Dinas

SIM

Pendidikan

Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan dan menerbitkan Surat Keputusan untuk: 1) Operator

Dinas

untuk

SIM

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan, 2) Instruktur Nasional/Mentor, 3) Peserta, 4) Panitia Kelas, 5) Penanggung jawab TUK, 6) Operator TUK, 7) Penanggung jawab Pusat Belajar, 8) Operator Pusat Belajar e. Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota mengkoordinir penyelenggaraan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan melalui dana APBD atau mandiri. Mekanisme pengajuan dan penyelenggaraan kelas melalui dana APBD atau mandiri dijelaskan pada Bab III sub bab E. f.

Menyusun laporan penyelenggaraan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan melalui dana APBD atau mandiri untuk dilaporkan ke UPT.

Narasumber Nasional (NS)/Pengampu a. Mengikuti Pembekalan Narasumber Nasional (NS)/Pengampu (bagi NS/Pengampu yang belum mengikuti Pelatihan NS/Pengampu tahun 2016) dan Penyegaran Narasumber Nasional (NS)/Pengampu. b. Memfasilitasi Instruktur Nasional/Mentor dan peserta pada kelas Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

38

Petunjuk Teknis

c. Membuat laporan fasilitasi pada kelas yang menjadi tanggung jawabnya sebagai bentuk pelaporan pembelajaran untuk diserahkan kepada Penanggungjawab Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Instruktur Nasional/Mentor a. Mengikuti

Pembekalan

Instruktur

Nasional

(IN)/Mentor

(bagi

IN/mentor yang belum mengikuti Pelatihan IN/Mentor tahun 2016) dan Penyegaran Instruktur Nasional (IN)/Mentor. b. Memfasilitasi

peserta pada

kelas

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan. c. Membuat laporan fasilitasi pada kelas yang menjadi tanggung jawabnya sebagai bentuk pelaporan pembelajaran untuk diserahkan kepada NS/Pengampu di kelas masing-masing. Peserta a. Mengikuti

secara

pembelajaran

aktif

pada

dan

menyelesaikan

program

seluruh

Pengembangan

kegiatan

Keprofesian

Berkelanjutan. b. Melakukan tes akhir di TUK sesuai jadwal yang telah ditetapkan. c. Melakukan

evaluasi

terhadap

penyelenggaraan

program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan menggunakan instrumen yang disediakan di LMS. d. Mendapatkan sertifikat bagi yang memenuhi kriteria kelulusan.

D. Arsitektur SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan bermuara dari SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang berisi database peserta. Pada moda daring, database peserta ini akan diekspor ke Learning Managament System (LMS) Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Arsitektur

sistem

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

dapat

diilustrasikan seperti pada Gambar 3.2 berikut ini.

39

Petunjuk Teknis

KONTEN SERVER

Tugas peserta

E-PORTOFOLIO

Konten LMS

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda Daring

- Data peserta yang akan mengikuti tes akhir - Data Nilai Sementara

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda Tatap Muka

Data Kelas

Data Kelas

- Data peserta yang akan mengikuti tes akhir - Data Nilai Sikap dan Keterampilan

SIM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

Data Kelas meliputi: - Modul - Data Peserta - Data Fasilitator - Data Mentor - Data Panitia Kelas/Admin LMS - Pusat Belajar (DK dan TM)

- Data peserta tes akhir - TUK dan Jadwal tes akhir

Hasil tes akhir

SISTEM UKG

Gambar 3. 2 Arsitektur sistem Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

LMS atau Learning Management System merupakan perangkat lunak yang secara komprehensif terintegrasi dengan berbagai fitur untuk mengelola kegiatan pembelajaran daring secara otomatis. LMS tersebut berisi bahan ajar yang dapat dipakai oleh pengampu dan pembelajar dalam kegiatan belajar mengajar secara daring. Bahan-bahan pembelajaran akan tersimpan dalam LMS dan dapat digunakan kembali di lain kesempatan. Ruang lingkup LMS Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan terdiri atas: 1. Ruang akses kelas digital dan materi pembelajaran moda daring. 2. Dokumentasi berbagai aktifitas pembelajaran moda daring. 3. Administrasi kegiatan pembelajaran moda daring.

40

Petunjuk Teknis

Pembelajaran yang disediakan dalam LMS Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, menggunakan modul yang terintegrasi dengan penguatan pendidikan karakter dan telah dikembangkan menjadi aktivitas-aktivitas pembelajaran berupa teks modul, gambar, video dan audio yang tersimpan di server repository, serta fasilitas video call sebagai salah satu sarana interaksi antara pengampu, mentor dan peserta. Portofolio hasil pembelajaran setiap peserta akan terekam dan tersimpan di database peserta di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Pada akhir pembelajaran, peserta akan melaksanakan tes akhir sesuai mekanisme sistem UKG.

E. Pengelolaan Kelas pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Distribusi Komponen Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Sebelum mengikuti pembelajaran, peserta harus dibagi ke dalam kelas kelompok kompetensi3. Peserta akan mengambil modul sesuai dengan prioritas yang telah ditentukan. Distribusi komponen yang terlibat dalam satu kelas program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan seperti pada Tabel 3.1 berikut. Tabel 3. 1 Distribusi Komponen Setiap Moda pada Kelas Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Komponen NS/Pengampu

Tatap Muka 2*

Moda Pembelajaran (orang/kelas) Daring Murni Daring Murni Daring - Model 1 – Model2 Kombinasi 1 1 1

Keterangan Satu orang pengampu dapat memfasilitasi lebih dari satu kelas

3

Penetapan peserta dan mentor pada setiap kelompok kompetensi harus benar-benar diperhatikan, karena pergantian atau penambahan peserta tidak dapat dilakukan jika pembelajaran pada kelas moda daring sudah dimulai.

41

Petunjuk Teknis

Komponen

Tatap Muka

IN/Mentor

Peserta Admin LMS Panitia Kelas

2*

10 – 40** 2

Moda Pembelajaran (orang/kelas) Daring Murni Daring Murni Daring - Model 1 – Model2 Kombinasi 10 – 30 10 – 30

10 – 40 1 -

Maks. 600 1 -

Keterangan • Rasio fasilitator (TM) atau pendamping an (DM-2 dan DK) adalah 1:20 peserta • Jika fasilitator (TM) 2 orang, dilakukan secara team teaching

Maks. 600 1 -

Keterangan: *) Jika dalam hal khusus IN/Mentor tidak dapat tersedia, maka dapat digantikan perannya oleh NS atau Tim Pengembang atau Penulis Modul pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. **) Untuk guru kejuruan, jumlah peserta disesuaikan dengan karakteristik kelompok kompetensi pada paket keahlian masing-masing.

Persiapan Kelas Kelas pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan meliputi kelas atas usulan Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota dan kelas atas usulan UPT. Alur persiapan kelas disajikan pada Gambar 3.3.

42

Petunjuk Teknis

ALUR PERSIAPAN KELAS PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN DINAS

UPT

RAKORTEK

MULAI

MENDISTRIBUSIKAN DATA CALON PESERTA PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

PERSIAPAN KELAS

MEMBUAT KELAS DI SIM PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

BERSAMA UPT MELAKUKAN VERIFIKASI DAN VALIDASI DATA CALON: • IN/MENTOR • PESERTA UKG • PESERTA PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN • KOMUNITAS GTK • PUSAT BELAJAR • TUK

MEMVERIFIKASI DAN REGISTRASI DATA DI SIM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN: • PESERTA • PUSAT BELAJAR • INSTRUKTUR NASIONAL/MENTOR

MERNERBITKAN SURAT TUGAS

MENETAPKAN DAN MEMULAI KELAS

SELESAI

Gambar 3. 3 Alur Persiapan Kelas Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

Mekanisme persiapan kelas pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan sesuai Gambar 3.3 diatas adalah sebagai berikut: a. UPT melakukan koordinasi dengan Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota terkait dengan pelaksaan kegiatan dan data pemetaan guru, mencakup data calon: 1) IN/Mentor, 2) peserta UKG (untuk mendapatkan peta profil kompetensi), 3) peserta

program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

berdasarkan kelompok kompetensi dan letak geografis, 4) Komunitas GTK, 5) Pusat Belajar, dan 6) TUK. b. UPT bersama dengan Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota melakukan verifikasi dan validasi data pemetaan pada poin a. c. UPT membuat kelas di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

43

Petunjuk Teknis

d. Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota melakukan verifikasi dan registrasi peserta, pusat belajar, dan atau IN/Mentor ke SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. e. UPT menetapkan dan memulai kelas sesuai dengan jadwal pelaksanaan yang telah ditentukan di SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

Pengajuan kelas oleh Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota yang menggunakan anggaran APBD atau mandiri perlu memperhatikan beberapa hal berikut ini: a. Penetapan kelompok kompetensi yang akan dipelajari oleh peserta dilakukan berdasarkan dari hasil analisis modul prioritas yang harus dipelajari oleh anggota di komunitas masing-masing. b. Peserta dapat mempelajari sebanyak-banyaknya 2 kelompok kompetensi dan memilih maksimal 2 moda saja. c. Instruktur Nasional yang berperan sebagai fasilitator pada moda tatap muka berasal dari komunitas yang sama dengan peserta dan lulus Pelatihan Instruktur Nasional/Mentor tahun 2016 atau Pembekalan Instruktur Nasional/Mentor tahun 2017. •

Apabila pada komunitas tersebut tidak tersedia IN dengan kriteria yang dipersyaratkan, maka Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota dapat memilih IN dari komunitas yang lain dalam satu wilayah



Apabila dalam satu wilayah tidak tersedia IN, maka Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota dapat mengajukan permohonan fasilitator sebagai pengganti IN ke UPT.

44

Petunjuk Teknis

BAB IV. PELAKSANAAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

A. Waktu dan Tempat Waktu Waktu pelaksanaan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring ditetapkan oleh masing-masing UPT. Tempat Penyelenggaraan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan menggunakan sekolah/gedung tempat kegiatan KKG/MGMP sebagai tempat pembelajaran dan disebut dengan Pusat Belajar. Pusat Belajar ini digunakan untuk kegiatan pembelajaran moda tatap muka maupun daring kombinasi. Selain

sekolah/gedung

tempat

kegiatan

KKG/MGMP,

tempat

pembelajaran juga dapat menggunakan Tempat Uji Kompetensi (TUK) di Kabupaten/Kota, atau sekolah tempat peserta bertugas mengajar.

B. Pelaksanaan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka Deskripsi Kegiatan Pelaksanaan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka adalah proses pembelajaran dan peningkatan kompetensi guru secara tatap muka sebagai tindak lanjut dari hasil UKG. Hasil UKG akan mengindikasikan kelompok kompetensi apa yang akan diikuti oleh guru. Guru sebagai peserta melakukan pembelajaran secara tatap muka dan berinteraksi langsung dengan Instruktur Nasional (IN) sebagai fasilitator dan peserta lainnya. Moda tatap muka terdiri dari tatap muka penuh dan tatap muka In-On-In.

45

Petunjuk Teknis

a. Tatap Muka Penuh Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka penuh adalah

kegiatan

pelatihan

yang

seluruh

alokasi

waktu

pembelajarannya (60 JP atau 100 JP) dilaksanakan secara tatap muka antara peserta dan fasilitator. b. Tatap Muka In-On-In Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka In-On-In adalah kegiatan pelatihan yang pembelajarannya dilakukan sebagian secara tatap muka dan sebagian dilakukan secara mandiri. Kegiatan pembelajaran pada moda ini terdiri dari kegiatan In-Service Training (In) 1, kegiatan On-the-Job Learning (On) dan kegiatan In-Service Training (In) 2. Kegiatan In-Service Training (In) adalah pembelajaran melalui kegiatan tatap muka antara peserta dengan fasilitator. Kegiatan tatap muka di awal kegiatan diberi istilah In-1, sementara kegiatan tatap muka di akhir kegiatan diberi istilah In-2. Materi pada kegiatan In-1 dan In-2 dijelaskan pada bagian struktur program. Kegiatan On-the-Job Learning (On) merupakan kelanjutan proses pembelajaran dari kegiatan In-1. Pada saat On peserta melakukan pendalaman materi dan mengerjakan tugas-tugas yang diberikan pada saat In-1. Struktur Program Pelaksanaan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka bagi guru mata pelajaran, guru kelas SD, dan guru BK adalah 60 Jam Pelajaran (JP) @ 45 menit untuk dua kelompok kompetensi sedangkan bagi guru kejuruan produktif adalah 100 JP @ 45 menit untuk satu kelompok kompetensi.

46

Petunjuk Teknis

a. Moda Tatap Muka Penuh Pola 60 JP Tabel 4. 1 Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka Penuh Pola 60 JP No

Materi

JP

UMUM 1.

4

Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

2

2. Penguatan Pendidikan Karakter (PPK) POKOK

2 54

3.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-1)

9

4.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-1)

18

5.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-2)

9

6.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-2)

18

PENUNJANG 7.

2

Tes Akhir

2

Total

60

b. Moda Tatap Muka Penuh Pola 100 JP Tabel 4. 2 Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka Penuh Pola 100 JP No

Materi

JP

UMUM

4

1.

Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

2

2.

Penguatan Pendidikan Karakter (PPK)

2

POKOK

94

3.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi …

28

4.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi …

66

PENUNJANG 5.

2

Tes Akhir

2

Total

100

47

Petunjuk Teknis

c. Moda Tatap Muka In-On-In Tabel 4. 3 Struktur Program Kegiatan Tatap Muka In-On-In Pola 20-30-10 No Materi In Service Training 1 (In-1) 1. Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

JP 20 1

Kajian Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-1) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter 3 Kajian Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-1) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter 4. Kajian Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-2) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter 5. Kajian Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-2) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter Rencana Belajar Mandiri (informasi tugas On) 6. On the Job Learning (On) 7. Pendalaman Materi Pedagogik dan Profesional In Service Training 2 (In-2) 8. Presentasi Hasil Kerja Peserta 9. Refleksi dan Rencana Tindak Lanjut 10. Tes Akhir Total 2.

3 6 3 6 1 30 30 10 6 2 2 60

Tabel 4. 4 Struktur Program Kegiatan Tatap Muka In-On-In Pola 20-20-20 No Materi In Service Training 1 (In-1) 1. Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan 2. Kajian Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-1) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter 3 Kajian Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-1) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter 4. Kajian Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-2) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter 5. Kajian Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-2) terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter Rencana Belajar Mandiri (informasi tugas On) 6. On the Job Learning (On) 7. Pendalaman Materi Pedagogik dan Profesional In Service Training 2 (In-2) 8. Presentasi Hasil Kerja Peserta 9. Refleksi Penguasaan Substansi Pembelajaran 10. Rencana Tindak Lanjut 11. Tes Akhir Total

48

JP 20 1 3 6 3 6 1 20 20 20 7 10 1 2 60

Petunjuk Teknis

Penetapan materi pedagogik dan profesional disesuaikan dengan kelompok kompetensi yang diambil berdasarkan hasil UKG yang telah ditetapkan oleh masing-masing UPT. Dalam mempelajari modul melalui moda tatap muka In-On-In, kegiatan dapat dilaksanakan dalam rentang waktu 13 – 14 hari untuk pola 60 JP dan 19 – 20 hari untuk pola 100 JP. Kegiatan In-On-In tersebut dapat dilakukan dengan variasi seperti pada Tabel 4.5 dan Tabel 4.6. Tabel 4. 5 Variasi pelaksanaan pembelajaran moda tatap muka pola 60 JP Variasi

In-1

On

In-2

1

20 JP, selama 2 hari

20 JP, selama 10 hari (2 JP/hari)

20 JP, selama 2 hari

2

20 JP, selama 2 hari

30 JP, selama 10 hari (3 JP/hari)

10 JP, selama 1 hari

Keterangan 1 JP = 45 menit

Tabel 4. 6 Variasi pelaksanaan pembelajaran moda tatap muka pola 100 JP Variasi

In-1

On

In-2

1

20 JP, selama 2 hari

60 JP, selama 15 hari (4 JP/hari)

20 JP, selama 2 hari

2

20 JP, selama 2 hari

70 JP, selama 17 hari (4 – 5 JP/hari)

10 JP, selama 1 hari

Keterangan

1 JP = 45 menit

Peran dan Tanggung Jawab a. Instruktur Nasional Peran dan tanggung jawab Instruktur Nasional pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka adalah sebagai berikut. 1) Memfasilitasi proses belajar selama pembelajaran berlangsung. 2) Mendampingi dan memberi semangat kepada peserta dalam proses pembelajaran. 3) Memberi umpan balik terhadap lembar kerja yang dikerjakan peserta. 4) Melakukan penilaian sikap dan keterampilan. 5) Menginput

nilai

sikap

dan

nilai

keterampilan

ke

SIM

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

49

Petunjuk Teknis

6) Menganalisis hasil rekapitulasi umpan balik (smiley face) di setiap hari genap (untuk moda tatap muka penuh) atau di setiap hari genap saat In-1 dan saat In-2 (untuk moda tatap muka In-On-In). 7) Menyusun laporan kelayakan peserta untuk mengikuti tes akhir dan disampaikan kepada panitia kelas. 8) Menyusun laporan hasil fasilitasi setelah kegiatan pembelajaran tatap muka selesai (seperti pada Lampiran 5. bagian Contoh Format Laporan Hasil Fasilitasi) b. Peserta Peserta pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka harus berperan aktif dalam seluruh proses pembelajaran, antara lain: 1) Mengikuti seluruh rangkaian kegiatan sesuai jadwal yang ditetapkan. 2) Melaksanakan proses pembelajaran secara aktif dan berkomitmen tinggi. 3) Melaksanakan pembelajaran secara kolaboratif. 4) Berbagi pengalaman kepada peserta lain. 5) Mencari jawaban terhadap permasalahan melalui berbagai sumber antara lain melalui internet, buku, dan lain-lain. 6) Mengungkapkan

permasalahan

terkait

pembelajaran

yang

dihadapi. 7) Menyelesaikan tugas-tugas pembelajaran yang ditetapkan. 8) Membuat Laporan On The Job Learning. c. Panitia Kelas 1) Mengkonfirmasi kehadiran peserta. 2) Memberikan bantuan teknis terhadap Instruktur Nasional dan peserta untuk kelancaran pembelajaran. 3) Salah satu panitia bertindak sebagai operator yang bertugas untuk: mengunduh

perangkat

pelaksanaan

pelatihan

dari

SIM

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang terdiri dari format presensi, formulir penilaian sikap, formulir penilaian keterampilan,

50

Petunjuk Teknis

formulir penilaian fasilitator, format umpan balik (smiley face) dan formulir penilaian penyelenggaraan pelatihan. 4) Panitia menginput presensi peserta, yaitu: •

Presensi kehadiran peserta setiap hari selama pembelajaran moda tatap muka penuh berlangsung.



Presensi kehadiran peserta pada saat In-1 dan In-2 pada moda tatap muka In-On-In.

Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan a. Moda Tatap Muka Penuh Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka penuh adalah kegiatan pelatihan yang seluruh alokasi waktu pembelajarannya (60 JP atau 100 JP) dilaksanakan secara tatap muka antara peserta dan Instruktur Nasional (IN) sebagai fasilitator, dengan alur pembelajaran seperti Gambar 4.1. Pada moda tatap muka penuh, peserta akan difasilitasi oleh fasilitator untuk mengkaji materi pada kelompok kompetensi yang sedang dipelajari sesuai dengan skenario yang disusun. Peserta juga akan melakukan aktivitas-aktivitas pembelajaran yang telah tertuang dalam modul dan melakukan interaksi antar peserta untuk membangun pengetahuan, seperti diskusi, latihan atau eksperimen tertentu sesuai petunjuk dalam lembar kerja. Pada saat melakukan aktivitas pembelajaran, fasilitator diharapkan dapat membimbing peserta agar secara aktif menggali informasi, mengumpulkan dan mengolah data dan membuat kesimpulan terhadap kegiatan pembelajaran yang telah dilakukan.

51

Petunjuk Teknis

Pendahuluan

Mengkaji Materi (Secara individu atau berkelompok dan dipandu oleh fasilitator)

Melakukan aktivitas pembelajaran (diskusi / eksperimen / latihan / LK) di Pusat Belajar

Presentasi dan Konfirmasi

Reviu Kegiatan Persiapan Tes Akhir Gambar 4. 1 Alur Pembelajaran Moda Tatap Muka Penuh

Sebagai hasil dari aktivitas yang telah diselesaikan oleh peserta, maka

setiap

peserta

akan

diberikan

kesempatan

untuk

mempresentasikan kegiatan yang telah dilakukan. Selama proses presentasi, fasilitator melakukan konfirmasi terhadap materi dan dibahas bersama serta melakukan reviu materi seluruh kegiatan pembelajaran. Pada setiap hari genap selama pembelajaran berlangsung, peserta diminta mengisi format umpan balik (smiley face). Hasil pengisian dianalisis oleh fasilitator untuk melihat tingkat kepuasan peserta terhadap proses pembelajaran dan perbaikan proses pembelajaran di hari berikutnya (Lampiran 1). Pada akhir pembelajaran, fasilitator didampingi oleh panitia kelas menginformasikan tes akhir yang akan dilakukan oleh seluruh peserta yang dinyatakan layak tes akhir. Peserta akan melaksanakan tes

52

Petunjuk Teknis

akhir untuk kelompok kompetensi yang telah dipelajari menggunakan mekanisme UKG sesuai dengan jadwal yang telah disepakati. Bab tentang mekanisme tes akhir dijelaskan tersendiri secara rinci pada sub bab D.

b. Moda Tatap Muka In-On-In Moda tatap muka In-On-In menggunakan pembelajaran yang sebagian dilakukan secara tatap muka dan sebagian dilakukan secara mandiri. Kegiatan pembelajaran pada moda ini terdiri dari kegiatan InService Training (In) 1, kegiatan On-the-Job Learning (On) dan kegiatan In-Service Training (In) 2. Alur pembelajaran moda tatap muka In-On-In ditunjukkan pada Gambar 4.2. Kegiatan In-Service Training (In) adalah pembelajaran melalui kegiatan tatap muka antara peserta dengan IN sebagai fasilitator. Kegiatan tatap muka di awal kegiatan diberi istilah In-1, sementara kegiatan tatap muka di akhir kegiatan diberi istilah In-2. Pada

kegiatan

In-1,

peserta

mengkaji

materi

modul

secara

keseluruhan sebagai bekal pengetahuan pada kegiatan On-the-Job Learning dan melakukan berbagai macam aktivitas pembelajaran, seperti berpikir reflektif, diskusi, brainstorming, simulasi atau studi kasus. Fasilitator mendampingi peserta secara penuh selama In-1. Pada saat hari genap di In-1, peserta diberikan format umpan balik (smiley face) seperti pada Lampiran 1 dan hasilnya dianalisis oleh fasilitator untuk perbaikan pembelajaran berikutnya. Kegiatan On-the-Job Learning (On) merupakan kelanjutan proses pembelajaran dari kegiatan In-1. Kegiatan On dilakukan oleh peserta secara mandiri di tempat bertugas dan pertemuan dengan peserta lain di komunitas masing-masing. Pertemuan yang dilakukan di komunitas masing-masing pada saat On ini dilakukan minimal 2 (dua) kali selama kegiatan On berlangsung. Pada

saat

On

peserta

melakukan

pendalaman

materi

dan

mengerjakan tugas-tugas yang diberikan pada saat In-1. Tingkat

53

Petunjuk Teknis

pendalaman materi dan jenis tugas yang diberikan kepada peserta disesuaikan dengan karakteristik mata pelajaran. Uraian tugas pada saat On terdapat di dalam tiap modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

Pendahuluan

In Service Training 1 Mengkaji Materi (Mengkaji materi menyeluruh sebagai bekal pengetahuan pada kegiatan On the Job Learning)

Melakukan aktivitas pembelajaran (Berpikir reflektif/diskusi/brainstorming/simulasi/studi kasus/LK)

On the Job Learning Mengkaji Materi (Mengkaji materi secara mandiri dan berkomunikasi dengan peserta lain atau fasilitator)

Melakukan aktivitas pembelajaran (Praktik /eksperimen/sosialisasi/implementasi/peer discussion/LK)

In Service Training 2 Presentasi produk/tagihan On the Job Learning dan Konfirmasi

Reviu Kegiatan Persiapan Tes akhir Gambar 4. 2 Alur Pembelajaran Moda Tatap Muka In-On-In

54

Petunjuk Teknis

Untuk memastikan bahwa kegiatan mandiri dilakukan dengan baik maka peserta harus membuat jurnal setiap hari yang di dalamnya berisi kegiatan yang dilakukan dalam rangka pendalaman materi dan penyelesaian tugas yang diberikan. Jurnal ditandatangani oleh kepala sekolah atau yang berwenang di sekolah masing-masing (Lampiran 2). Hasil-hasil kegiatan On dipresentasikan dalam bentuk bahan tayang pada pertemuan In-2. Pada saat In-2, peserta wajib menyerahkan jurnal harian, tugas-tugas yang telah dikerjakan dan laporan On the Job Learning (Lampiran 3) kepada fasilitator untuk digunakan sebagai bahan penilaian keterampilan. Sebagai bahan masukan bagi fasilitator dalam melakukan proses pembelajaran berikutnya, maka peserta diberikan format umpan balik (smiley face) seperti pada Lampiran 1, untuk diisi dan dianalisis hasilnya oleh fasilitator. Pada akhir pembelajaran, fasilitator didampingi oleh panitia kelas menginformasikan tes akhir yang akan dilakukan oleh seluruh peserta yang dinyatakan layak tes akhir. Peserta akan melaksanakan tes akhir untuk kelompok kompetensi yang telah dipelajari menggunakan mekanisme UKG sesuai dengan jadwal yang telah disepakati. Bab tentang mekanisme tes akhir dijelaskan tersendiri secara rinci pada sub bab D.

C. Pelaksanaan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Murni dan Daring Kombinasi Deskripsi Kegiatan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring adalah proses pembelajaran dan peningkatan kompetensi guru secara daring sebagai tindak lanjut dari hasil UKG. Hasil UKG akan mengindikasikan kelompok kompetensi apa yang akan diikuti oleh guru.

55

Petunjuk Teknis

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

moda

daring

dilaksanakan dengan pola 60 jam pelajaran (4 minggu). Guru sebagai peserta melakukan pembelajaran secara daring dan dapat berinteraksi dengan pengampu dan atau mentor, serta peserta lainnya. Pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi, peserta dapat mengadakan pertemuan tatap muka dengan peserta lainnya atau mentor di Pusat Belajar yang telah ditentukan dan difasilitasi oleh operator Pusat Belajar. Interaksi pada pembelajaran moda daring baik pada saat daring maupun tatap muka akan membentuk komunitas pembelajar (community of learners). Peran dan Tanggung Jawab Peran dan tanggung jawab setiap komponen yang terlibat selama pelaksanaan pembelajaran moda daring dapat dijelaskan sebagai berikut. a. Peran Pengampu pada moda daring murni – Model 1 1) Berkomunikasi dengan peserta secara daring untuk memonitor pelaksanaan pembelajaran. 2) Memfasilitasi

proses

belajar

selama

pembelajaran

daring

berlangsung. 3) Mendampingi dan memberi semangat kepada peserta dalam proses pembimbingan pembelajaran. 4) Memberi umpan balik terhadap lembar kerja yang diunggah peserta. 5) Menganalisis

umpan

balik

peserta

dan

hasil

evaluasi

penyelenggaraan pembelajaran moda daring. 6) Memeriksa rekaman kegiatan secara daring. 7) Membuat

laporan

kemajuan

peserta

setiap

minggu

dan

diserahkan ke Penanggung Jawab Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di UPT. b. Peran Pengampu pada moda daring murni – Model 2 dan Moda Daring Kombinasi Peran tersebut secara rinci adalah sebagai berikut. 1) Peran pengampu terhadap Mentor

56

Petunjuk Teknis

a) Berkomunikasi dengan mentor secara daring untuk memonitor pelaksanaan pembelajaran moda daring. b) Memfasilitasi proses belajar selama pembelajaran daring berlangsung. c) Mendampingi dan memberi semangat kepada mentor dalam proses pembimbingan pembelajaran moda daring. d) Memeriksa rekaman kegiatan mentor. e) Memberikan umpan balik terhadap laporan kemajuan peserta yang dikirimkan oleh mentor.

2) Peran pengampu terhadap peserta a) Memonitor keaktifan peserta dalam pembelajaran daring. b) Memfasilitasi proses belajar selama pembelajaran daring berlangsung. c) Menganalisis hasil rekaman kegiatan dan hasil penilaian peserta yang diserahkan kepada Penanggungjawab Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan sebagai bahan laporan bagi UPT.

c. Peran Mentor Tugas utama mentor adalah melakukan pendampingan kepada peserta di dalam pelaksanaan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring murni – Model 2 dan daring kombinasi. Peran mentor terhadap peserta dapat dijelaskan sebagai berikut. 1) Peran mentor pada moda daring murni – Model 2 a) Mendukung peserta mengikuti pembelajaran moda daring. b) Mendampingi dan memfasilitasi peserta dalam mengikuti pembelajaran moda daring. c) Memberikan semangat dan mengingatkan peserta untuk menyelesaikan tugas secara daring. d) Memberi umpan balik terhadap lembar kerja yang diunggah peserta.

57

Petunjuk Teknis

e) Memeriksa rekaman kegiatan secara daring melalui activity completion. f)

Menyampaikan laporan kemajuan peserta kepada pengampu melalui portofolio “Laporan Hasil Kemajuan Peserta” secara berkala setiap akhir minggu.

g) Menyampaikan laporan hasil fasilitasi terhadap peserta kepada pengampu melalui portofolio “Laporan Hasil Kemajuan Peserta” setelah pembelajaran berakhir menggunakan Format Laporan Hasil Fasilitasi pada

Program

Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan yang terdapat pada Lampiran 5.

2) Peran mentor pada moda daring kombinasi a) Mendukung peserta mengikuti pembelajaran moda daring. b) Mendampingi peserta dalam mengikuti pembelajaran moda daring. c) Memfasilitasi peserta secara tatap muka pada pembelajaran di Pusat Belajar. d) Memberikan semangat dan mengingatkan peserta untuk menyelesaikan tugas secara daring maupun luring. e) Memberi umpan balik terhadap lembar kerja yang diunggah peserta. f)

Memeriksa rekaman kegiatan secara daring melalui activity completion.

g) Menyampaikan laporan kemajuan peserta kepada pengampu secara berkala setiap akhir minggu. h) Menyampaikan laporan hasil fasilitasi terhadap peserta kepada pengampu melalui portofolio “Laporan Hasil Kemajuan Peserta” setelah pembelajaran berakhir menggunakan Format Laporan Pelaksanaan

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan seperti pada Lampiran 5. i)

Menjadi pengawas ujian tes akhir di TUK bersama operator TUK.

58

Petunjuk Teknis

d. Peran Peserta moda daring Peserta harus berperan aktif dalam seluruh proses pembelajaran daring, antara lain: 1) Melaksanakan proses pembelajaran secara aktif dan berkomitmen tinggi. 2) Melaksanakan pembelajaran secara kolaboratif. 3) Berbagi pengalaman kepada peserta lain. 4) Memberikan umpan balik yang konstruktif. 5) Mencari jawaban terhadap permasalahan melalui berbagai sumber antara lain melalui internet, buku, dan lain-lain. 6) Mengungkapkan

permasalahan

terkait

pembelajaran

yang

dihadapi. 7) Menyelesaikan tugas sesuai dengan materi pembelajaran. 8) Mengunggah seluruh lembar kerja ke dalam portofolio elektronik (e-portfolio).

e. Admin LMS 1) Membantu pengampu dalam mengumpulkan data yang diperlukan untuk kepentingan monitoring, evaluasi dan pelaporan. 2) Memberikan bantuan dan solusi terhadap permasalahan teknis dari peserta, mentor, dan pengampu di kelas daring. 3) Membantu koordinator admin LMS dalam merekap hasil evaluasi pengampu. 4) Merekap data keaktifan pengampu dan mentor serta hasil evaluasi pengampu dan hasil evaluasi penyelenggaraan. 5) Melaporkan hasil rekapitulasi data keaktifan pengampu dan mentor

serta

hasil

evaluasi

pengampu

dan

evaluasi

penyelenggaraan kepada pihak Penanggung Jawab Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan di UPT. 6) Mengakhiri

kelas

di

SIM

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan sesuai dengan instruksi dari penanggung jawab Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

59

Petunjuk Teknis

Struktur Program Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring bagi guru mata pelajaran, guru kelas SD, guru BK dan guru kejuruan produktif dapat dilihat pada Tabel 4.7 berikut. Tabel 4. 7 Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring No

Materi

JP

UMUM

4

1.

Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

2.

Penguatan Pendidikan Karakter

2 2

MATERI INTI

54

3.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi …

18

4.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi …

36

PENUNJANG 5.

2

Tes Akhir

2

Total

60

Pembelajaran pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda

daring

menggunakan

modul

yang

dikembangkan

dan

direkonstruksi dengan mengikuti pola 60 jam pelajaran (JP) selama 4 (empat) minggu sebanyak 6 sesi, mencakup sesi pendahuluan, sesi inti (sesi 1, sesi 2, sesi 3 dan sesi 4), dan sesi penutup, dengan struktur seperti pada Tabel 4.8 berikut. Tabel 4. 8 Struktur Model Modul Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring Minggu ke-1 Pendahuluan

Minggu Minggu ke-2 ke-3 Sesi 1

Sesi 2

Sesi 3

Minggu ke-4 Sesi 4

Penutup

• Kesimpulan dan • Kebijakan Pengembangan • Pengantar Sesi umpan balik Keprofesian Berkelanjutan dan • Aktivitas belajar • Evaluasi Penguatan Pendidikan • Forum Sesi Pengampu Karakter • Refleksi • Evaluasi • Penjelasan umum kegiatan • Mengunggah lembar kerja penyelenggaraan Pengembangan Keprofesian • Umpan balik (reaksi peserta) Berkelanjutan moda daring • Penilaian Diri • Saran dan cara penggunaan • Tes Sumatif Sesi modul • Alur Pembelajaran Catatan: Pengaturan sesi pembelajaran untuk setiap minggunya menyesuaikan dengan karakteristik materi di setiap modul yang dipelajari.

60

Petunjuk Teknis

a. Pendahuluan Bagian pendahuluan memuat tentang: •

Pengenalan dan demonstrasi sistem (hanya pada Program Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

Moda

Daring

Kombinasi di Pusat Belajar); •

Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dan Penguatan Pendidikan Karakter;



Penjelasan

umum

kegiatan

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan moda daring; •

Saran dan cara penggunaan modul;



Alur Pembelajaran.

b. Sesi Pembelajaran Sesi pembelajaran memuat materi yang harus dikuasai sesuai dengan tuntutan hasil belajar yang dibuktikan dengan tagihan. Kegiatan pembelajaran yang dilakukan pada tiap sesi adalah: 1) Pengantar Sesi yang memuat tujuan pembelajaran, aktivitas belajar, dan alur kegiatan belajar. 2) Aktivitas

belajar

meningkatkan

mencakup

pengetahuan

serangkaian

dan

kegiatan

keterampilan

yang

untuk harus

diselesaikan sesuai dengan hasil belajar yang telah ditetapkan. Aktivitas

pembelajaran

pada

program

Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan moda daring terdiri atas: •

Mengerjakan kegiatan secara daring dan luring;



Diskusi sesama peserta;



Menyelesaikan lembar kerja.

3) Forum Sesi Kegiatan di dalam suatu komunitas pembelajar (community of learners)

untuk

memecahkan

berdiskusi,

masalah

berbagi

sehingga

pengalaman,

peserta

dan

memperoleh

pengetahuan baru melalui pendekatan konstruktivisme sosial (social constructivism).

61

Petunjuk Teknis

4) Refleksi Peserta melakukan refleksi pada tiap akhir sesi dan dituangkan dalam blog. Refleksi mencakup pemikiran hal-hal yang baru didapatkan dalam proses belajar, faktor-faktor pendukung atau penghambat (baik internal maupun eksternal) dalam proses belajar, langkah apa yang harus diambil untuk mengantisipasi masalah, dan rencana aksi tindak lanjut pembelajaran. 5)

Mengunggah Lembar Kerja Peserta mengunggah lembar kerja sebagai bukti belajar untuk mendapatkan umpan balik dari mentor atau pengampu.

6) Umpan Balik (smiley face) Setiap akhir pembelajaran pada sesi genap, peserta diminta memberikan umpan balik dan mengungkapkan reaksi mereka yang

mencerminkan

tingkat

kepuasan

terhadap

proses

pembelajaran yang diikuti dengan mengisi instrumen umpan balik secara daring. 7) Penilaian Diri Peserta

diminta

untuk

melakukan

penilaian

diri

secara

professional terhadap setiap lembar kerja yang diunggah sesuai dengan sistem yang disediakan. Hasil penilaian diri menjadi salah satu tagihan dan komponen penilaian pada nilai akhir. 8) Tes Sumatif Sesi Pada setiap akhir sesi, peserta akan mengerjakan soal tes sumatif. Hasil tes sumatif menjadi salah satu tagihan dan komponen penilaian pada nilai akhir. c. Penutup Penutup

adalah

bagian

akhir

dalam

proses

pembelajaran

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring dengan beberapa aktivitas didalamnya, terdiri dari: 1) Kesimpulan dan umpan balik

62

Petunjuk Teknis

Peserta mengisi format yang disediakan secara daring sebagai bentuk refleksi terhadap seluruh pembelajaran yang telah dilakukan. 2) Evaluasi Pengampu Peserta

dan

mentor

mengisi

format

evaluasi

pengampu

pembelajaran Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring. Data evaluasi pengampu akan digunakan oleh UPT untuk melakukan

evaluasi

dan

meningkatkan

proses

fasilitasi

pembelajaran di LMS Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring berikutnya. •

Pada moda daring murni model – 1, evaluasi pengampu diisi oleh peserta.



Pada moda daring murni model – 2 dan daring kombinasi, evaluasi pengampu diisi oleh mentor.

3) Evaluasi

Penyelenggaraan

Pembelajaran

Program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Peserta mengisi format evaluasi penyelenggaraan pembelajaran Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring. Data evaluasi dari peserta akan digunakan oleh UPT untuk perbaikan penyelenggaraan

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

moda daring berikutnya.

Mekanisme Pelaksanaan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, bahwa dalam kurun waktu 1 (satu) tahun, guru diwajibkan untuk menyelesaikan setidaknya 2 (dua) kelompok kompetensi yang nilainya paling rendah atau berdasarkan pada modul prioritas. Kelompok modul pertama diikuti oleh peserta selama 4 minggu terhitung dari awal kelas dimulai oleh operator UPT. Setelah menyelesaikan kelompok modul pertama, peserta dapat melanjutkan pembelajaran ke

63

Petunjuk Teknis

kelompok modul kedua menggunakan moda yang sama atau moda lain yang ditentukan oleh UPT. Pada moda daring, apabila peserta tidak dapat menyelesaikan modul pertama sampai pada batas akhir jadwal pelaksanaan yang ditentukan, maka

peserta

diberikan

waktu

sampai

7

(tujuh)

hari

untuk

menyelesaikannya. Peserta tersebut diperkenankan untuk mengikuti pembelajaran pada modul kedua setelah modul pertama selesai atau sesuai dengan waktu yang telah ditentukan oleh UPT. Kelas modul pertama akan ditutup oleh operator UPT maksimal 10 (sepuluh) hari setelah batas akhir jadwal pelaksanaan kelompok modul pertama. Berikut

adalah

mekanisme

pelaksanaan

kegiatan

Program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan untuk setiap moda daring. a. Moda Daring – Model 1 Pada moda ini, peserta akan masuk (login) ke dalam LMS (website: gurupembelajar.id) sesuai dengan nama pengguna (username) dan kata kunci (password) yang sudah ditentukan. LMS menyediakan kelas “Tutorial” bagi peserta yang ingin beradaptasi dengan sistem pembelajaran daring, selain itu LMS juga menyediakan “Buku Manual” sebagai panduan penggunaan sistem pembelajaran daring. Selanjutnya, peserta dapat melakukan aktivitas pembelajaran pada setiap sesi sesuai dengan struktur pembelajaran di Tabel 4.9. Seluruh kegiatan akan dilakukan secara daring penuh dengan bimbingan pengampu, baik synchronous maupun asynchronous. b. Moda Daring – Model 2 Pada moda ini, peserta akan masuk (login) ke dalam LMS (website: gurupembelajar.id) sesuai dengan nama pengguna (username) dan kata kunci (password) yang sudah ditentukan. LMS menyediakan kelas “Tutorial” bagi peserta yang ingin beradaptasi dengan sistem pembelajaran daring, selain itu LMS juga menyediakan “Buku Manual” sebagai panduan penggunaan sistem pembelajaran daring.

64

Petunjuk Teknis

Selanjutnya, peserta dapat melakukan aktivitas pembelajaran pada setiap sesi sesuai dengan struktur pembelajaran di Tabel 4.9. Seluruh kegiatan akan dilakukan secara daring penuh dengan bimbingan mentor dan pengampu, baik synchronous maupun asynchronous. Tabel 4. 9 Aktivitas pembelajaran pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring – Model 1 dan 2 Minggu ke-1

Minggu ke-2

Minggu ke-3

Minggu ke-4

15 JP

15 JP

15 JP

15 JP

Sesi 2

Sesi 3

Pendahuluan

Sesi 1

Sesi 4

Penutup

Peserta akan mempelajari Peserta akan melakukan kegiatan Peserta akan tentang: pembelajaran berikut: melakukan kegiatan pembelajaran • Kebijakan Program • Pengantar Sesi dengan mengisi: Pengembangan Keprofesian • Aktivitas belajar Berkelanjutan dan • Kesimpulan dan • Forum Sesi Penguatan Pendidikan umpan balik • Refleksi Karakter • Evaluasi • Mengunggah lembar kerja • Penjelasan umum kegiatan Pengampu • Umpan balik (reaksi peserta) Pengembangan Keprofesian • Evaluasi • Penilaian Diri Berkelanjutan moda daring Penyelenggaraan • Tes Sumatif Sesi • Saran dan cara penggunaan modul • Alur Pembelajaran Catatan : Waktu estimasi pembelajaran daring adalah sekurang-kurangnya 3 JP per hari dan pengaturan waktu serta jumlah JP pembelajaran untuk setiap sesi menyesuaikan dengan karakteristik materi di setiap modul yang dipelajari.

c. Moda Daring Kombinasi Moda daring kombinasi adalah gabungan antara daring dan tatap muka dengan komposisi 48 JP untuk interaksi daring dan 12 JP untuk interaksi tatap muka di Pusat Belajar. Interaksi antara pengampu, mentor dan peserta pada moda ini dilakukan secara synchronous maupun asynchronous. Waktu pelaksanaan pertemuan antara peserta dengan pengampu di Pusat Belajar mengikuti jadwal yang telah ditetapkan bersama antara mentor dengan peserta. Interaksi tatap muka antara peserta dengan mentor di Pusat Belajar yang difasilitasi oleh satu operator Pusat Belajar dilakukan dengan alokasi waktu minimal 4 JP/pertemuan. Pada setiap pertemuan tatap muka, mentor harus menyiapkan daftar hadir dan resume tatap muka

65

Petunjuk Teknis

sebagai

bahan

pelaporan

kepada

penyelenggara

Program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (Lampiran 4). Aktivitas pembelajaran daring dan tatap muka pada moda Daring Kombinasi seperti pada Tabel 4.10. Tabel 4. 10 Aktivitas Pembelajaran Daring dan Tatap Muka pada Moda Daring Kombinasi

Minggu ke-1 Pendahuluan Tatap muka 4 JP

TM-1

Minggu ke-2 Sesi 1

Daring

Minggu ke-3

Sesi 2 Daring

11 JP 13 JP Pada bagian pendahuluan, peserta akan mempelajari tentang: • Kebijakan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dan Penguatan Pendidikan Karakter • Penjelasan umum kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring • Saran dan cara penggunaan modul • Alur Pembelajaran

Pada setiap sesi terdiri dari: • Pengantar Sesi • Aktivitas belajar • Forum Sesi, Refleksi, • Mengunggah lembar kerja • Reaksi peserta, Penilaian Diri, Tes Sumatif Sesi Keterangan: TM = Tatap muka

Sesi 3 Tatap muka

Daring

Minggu ke-4 Sesi 4

Penutup

Daring

Tatap muka

4 JP

13 JP 11 JP Pada setiap sesi terdiri dari: • Pengantar Sesi • Aktivitas belajar • Forum Sesi, Refleksi, • Mengunggah lembar kerja • Umpan balik (reaksi peserta), Penilaian Diri, Tes Sumatif Sesi

4 JP

TM-2

Pada bagian penutup, peserta melakukan kegiatan pembelajaran: • Kesimpulan dan umpan balik • Evaluasi pengampu • Evaluasi penyelenggaraan

TM-3

Kegiatan yang dilakukan oleh peserta dan mentor pada saat tatap muka di Pusat Belajar seperti pada Tabel 4.11 di bawah. Tabel 4. 11 Penjelasan Tatap Muka di Pusat Belajar No A. 1.

Uraian Materi Tatap Muka-1 (TM-1) Orientas Program: • Perkenalan • Materi umum

JP 4 1

Keterangan Materi umum meliputi: • Kebijakan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dan Penguatan Pendidikan Karakter

66

Petunjuk Teknis

No 2.

Uraian Materi Pengenalan dan Demonstrasi sistem Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi

JP 2

Keterangan Difasilitasi oleh mentor, peserta log in ke dalam sistem, dan melakukan eksplorasi terhadap LMS dan materi di kelas kelompok kompetensi yang sedang dipelajari.

3.

Rencana Tindak Lanjut (rencana belajar)

1

Mentor membimbing peserta mengembangkan rencana belajar selama 4 minggu.

B. 1.

Tatap Muka-2 (TM-2) Pendalaman Materi Kelompok kompetensi (modul terintegrasi PPK)

4 3

2.

Rencana Tindak Lanjut (Rencana sesi berikutnya)

1

C. 1.

Tatap Muka-3 (TM-3) Reviu dan progress check

4 3

3.

Rencana Tindak Lanjut (Rencana pengembangan diri)

1

Total

12



Reviu rekaman kegiatan peserta (kemajuan pembelajaran) • Memeriksa dan mendiskusikan tugastugas peserta Mentor membimbing peserta mengembangkan rencana belajar yang akan dilakukan pada sesi berikutnya •

Mentor memfasilitasi presentasi kegiatan belajar yang dilakukan oleh peserta • Mentor memeriksa dan mendiskusikan tugas-tugas yang harus diselesaikan peserta • Mentor mereviu materi untuk persiapan tes akhir Mentor membimbing peserta mengembangkan rencana pengembangan diri setelah mengikuti pembelajaran moda daring

Kegiatan Awal Kegiatan pada moda ini diawali dengan pengenalan konsep dan sistem Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring yang dipandu oleh mentor di Pusat Belajar yang telah ditentukan. Peserta akan masuk (login) ke dalam LMS sesuai dengan nama pengguna (username) dan kata kunci (password) yang sudah dimiliki.

Selanjutnya,

peserta

akan

melaksanakan

aktivitas

pembelajaran bersama mentor di Pusat Belajar. Pada akhir pertemuan, mentor membimbing peserta membuat rencana belajar selama 4 minggu. Kegiatan pada Sesi Pembelajaran

67

Petunjuk Teknis

Kegiatan pada sesi pembelajaran adalah kegiatan inti dimana peserta melaksanakan pembelajaran daring dan luring, baik secara mandiri maupun terbimbing oleh mentor. Pada kegiatan ini, peserta melakukan aktivitas-aktivitas untuk mencapai target kompetensi dan hasil belajar yang telah ditentukan sebelumnya dan dibuktikan dengan tugas dan tagihan. Untuk program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi ini, peserta dan mentor bertemu secara tatap muka di Pusat Belajar untuk mendiskusikan tentang tugas yang harus dikumpulkan dan membahas hal-hal yang terkait dengan pembelajaran. Tatap Muka ke-2 dilaksanakan di pertengahan sesi antara sesi 2 dan 3. Pada setiap akhir sesi, peserta akan mengerjakan tes sumatif sesi. Kegiatan Akhir Kegiatan akhir dilaksanakan secara daring dan tatap muka di pusat belajar pada minggu ke 4 (bagian penutup) untuk meyakinkan bahwa semua tugas maupun tagihan yang dipersyaratkan pada pembelajaran

telah

terunggah

seluruhnya

dan

dapat

dipertanggungjawabkan. Pada kegiatan tatap muka ke-3 (TM-3), mentor akan mereviu kembali materi yang telah dipelajari untuk persiapan tes akhir di TUK. Sebagai bukti bahwa mentor telah membimbing peserta baik secara daring maupun luring pada moda daring – Model 2 dan moda daring kombinasi, maka mentor harus mengisi format laporan mentor (Lampiran 5) dan dikumpulkan ke pengampu di akhir minggu ke 1, 3 dan 4. Sedangkan pengampu harus mengisi rekapitulasi aktivitas peserta pada moda daring – Model 1 untuk dilaporkan

ke

Penanggungjawab

Program

di

UPT

setiap

minggunya, menggunakan format laporan pengampu (Lampiran 6).

68

Petunjuk Teknis

D. Tes Akhir Pada akhir pembelajaran, peserta yang dinyatakan layak akan melaksanakan tes akhir 4 untuk kelompok kompetensi yang telah dipelajari menggunakan mekanisme pelaksanaan sistem UKG. Hasil tes akhir akan digunakan sebagai nilai UKG pada tahun 2017 untuk kelompok kompetensi yang diikuti dan menjadi salah satu komponen penilaian pada nilai akhir. Tempat Uji Kompetensi (TUK) Tes akhir dilakukan di Tempat Uji Kompetensi (TUK) yang telah ditentukan oleh UPT. Penetapan TUK harus memenuhi persyaratan minimal sebagai berikut: a. Ruangan yang berisi perangkat laboratorium komputer pada unit kerja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, kementerian/lembaga lain, pemerintah daerah, sekolah, yayasan, dan organisasi profesi guru. b. Memiliki minimal 20 unit komputer/PC dan 1 server yang terkoneksi dalam local area network (LAN) dalam bentuk jaringan kabel, bukan WiFi. c. Memiliki sumber daya manusia (admin/teknisi) yang memahami LAN dan terbiasa bekerja dengan jaringan Internet. Admin/teknisi tersebut akan bertugas sebagai administrator sekaligus teknisi sistem UKG. d. Spesifikasi komputer Client minimal: 1) Prosessor Intel Pentium 4 - 2,4Ghz; 2) Memory, 2 Gb; 3) Hard disk free 15Gb; 4) Monitor, keyboard, dan Mouses standard. e. Spesifikasi server minimal: 1) Prosessor Core 2 Duo Ghz; 2) Memory: 4 Gb; 3) Hard disk free 20 Gb; 4) Monitor; 4

Peserta yang karena satu dan lain hal tidak dapat mengikuti tes akhir sesuai dengan waktu yang telah ditentukan, diperbolehkan mengikuti tes akhir susulan di TUK yang telah ditunjuk. Waktu pelaksanaan tes akhir susulan adalah bersamaan dengan waktu pelaksanaan tes akhir untuk kelompok kompetensi berikutnya.

69

Petunjuk Teknis

f.

Terkoneksi dengan jaringan internet minimal 256 kbps;

g. UPS (uninteruptible power supply).

Syarat Kelayakan Peserta Moda Tatap Muka Pelaksanaan tes akhir dilakukan secara berkelompok di akhir kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka5 . Peserta yang mengikuti tes akhir adalah peserta yang telah memenuhi kriteria kelayakan. Peserta yang dinilai layak dan berhak mengikuti tes akhir harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: a. Input kehadiran harian pada pembelajaran moda tatap muka penuh minimal 90% dan input kehadiran pada saat pembelajaran In-1 dan In-2

masing-masing

terpenuhi

minimal

90%

(input

kehadiran

dilakukan oleh panitia kelas). b. Telah menyelesaikan semua tugas dan tagihan yang harus dikerjakan (tugas dan tagihan pada saat On untuk moda tatap muka In-On-In). c. Memiliki nilai sikap dan keterampilan yang diperoleh selama proses pembelajaran dan telah diinput ke SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan (input nilai sikap dan keterampilan dilakukan oleh Instruktur Nasional dengan dibantu oleh panitia kelas).

Data peserta yang layak mengikuti tes akhir diinformasikan kepada Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota melalui operator dinas agar disetujui dan dapat diterbitkan kode validasi ujian tes akhir (token).

Syarat Kelayakan Peserta Moda Daring Pelaksanaan tes akhir dilakukan sesuai dengan waktu yang telah ditentukan pada setiap satu kelompok kompetensi yang diikuti. Peserta yang dapat mengikuti tes akhir adalah peserta yang dinyatakan layak oleh LMS Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan dengan ketentuan kelayakan sebagai berikut: 5

Jika karena satu dan lain hal tes akhir tidak dapat dilakukan di akhir kegiatan tatap muka, tes akhir dilakukan sesuai dengan waktu yang disepakati oleh TUK yang telah ditunjuk.

70

Petunjuk Teknis

a. Telah

menuntaskan

seluruh

aktivitas

pembelajaran

dari

sesi

pendahuluan, sesi inti dan sesi penutup yang ditunjukkan dari status “complete” pada menu “course completion”; b. Telah menyelesaikan tagihan dan menggunggahnya dalam e-portfolio berdasarkan laporan pengampu. Mekanisme Pelaksanaan Tes Akhir di TUK Setiap peserta yang telah memenuhi ketentuan kelayakan berhak untuk mengikuti tes akhir sesuai dengan waktu dan tempat yang telah ditentukan. Mekanisme pelaksanaan tes akhir di TUK adalah: a. Persiapan Tes Akhir di TUK 1)

UPT

menerima

usulan

TUK

dari

Dinas

Pendidikan

Prov./Kab./Kota. 2)

UPT melakukan Registrasi TUK.

3)

UPT memberikan Reg Info dan Prog Info ke TUK yang terregistrasi.

4)

Penanggung

Jawab

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan menerbitkan surat pemberitahuan pelaksanaan tes akhir ke Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota. 5)

UPT berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota untuk menentukan waktu dan tempat pelaksanaan tes akhir.

b. Pelaksanaan Tes Akhir di TUK 1) Admin LMS/Panitia kelas mengajukan jadwal dan tempat pelaksanaan tes akhir ke Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota melalui SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. 2) Operator Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota menentukan rentang waktu dan tempat pelaksanaan tes akhir bagi peserta. 3) Dinas

Pendidikan

Prov./Kab./Kota

menerbitkan

surat

pemberitahuan waktu pelaksanaan tes akhir yang dilampiri dengan daftar peserta ke TUK. 4) Pada moda daring murni, peserta secara mandiri memilih waktu berdasarkan rentang pelaksanaan tes akhir yang disediakan dan tempat pelaksanaan TUK. Sedangkan pada moda tatap muka dan

71

Petunjuk Teknis

daring kombinasi, panitia kelas/admin LMS yang menetapkan waktu dan tempat pelaksanaan tes akhir. 5) Operator Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota menyetujui dan menerbitkan kode validasi ujian tes akhir (token) sesuai dengan surat pemberitahuan dari UPT. 6) Operator TUK melihat jadwal dan daftar peserta tes akhir dari SIM Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. 7) Operator TUK melaporkan jadwal dan daftar peserta tes akhir kepada penanggung jawab TUK. 8) Penanggung

jawab

TUK

menyetujui

penggunaan

sarana

prasarana TUK yang akan digunakan. 9) Operator TUK melakukan sinkronisasi data tes akhir dengan sistem UKG. 10) Operator TUK memastikan data tes akhir berhasil terunggah di sistem UKG.

E. Penilaian Komponen

penilaian

dalam

program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan berbeda antara moda tatap muka dengan moda daring. Komponen penilaian pada setiap moda adalah sebagai berikut: Penilaian Pada Moda Tatap Muka Penilaian dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka terdiri dari komponen-komponen: a. Nilai Sikap (NS) Penilaian sikap dimaksudkan untuk mengetahui sikap peserta pada aspek kerjasama, disiplin, tanggungjawab, dan keaktifan. Sikap-sikap tersebut dapat diamati pada saat menerima materi, melaksanakan tugas individu dan kelompok, mengemukakan pendapat dan bertanya jawab, serta saat berinteraksi dengan fasilitator dan peserta lain. Penilaian aspek sikap dilakukan mulai awal sampai akhir kegiatan secara terus menerus yang dilakukan oleh fasilitator pada setiap materi. Namun, untuk nilai akhir aspek sikap ditentukan di hari terakhir

72

Petunjuk Teknis

atau menjelang kegiatan berakhir yang merupakan kesimpulan fasilitator terhadap sikap peserta selama kegiatan dari awal sampai akhir berlangsung. Hasil penilaian sikap dituangkan dalam format Lembar Penilaian Sikap (Lampiran 7). b. Nilai Keterampilan (NK) Penilaian keterampilan dimaksudkan untuk mengetahui kemampuan peserta dalam mendemonstrasikan pemahaman dan penerapan pengetahuan yang diperoleh serta keterampilan yang mendukung kompetensi dan indikator. Penilaian keterampilan menggunakan pendekatan penilaian autentik mencakup bentuk tes dan non tes. Penilaian aspek keterampilan dilakukan pada saat pembelajaran melalui penugasan individu dan/atau kelompok oleh fasilitator. Komponen yang dinilai dapat berupa hasil Lembar Kerja dan/atau hasil praktik sesuai dengan kebutuhan. Hasil penilaian keterampilan dituangkan dalam format Lembar Penilaian Keterampilan (Lampiran 8). c. Tes Akhir (TA) Tes akhir dilakukan oleh peserta pada akhir kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka. Peserta yang dapat mengikuti tes akhir adalah peserta yang telah menuntaskan seluruh kegiatan pembelajaran dan dinyatakan layak berdasarkan kriteria yang ditetapkan. Pelaksanaan tes akhir dilakukan secara daring di TUK yang telah ditentukan. Nilai tes akhir akan menjadi nilai UKG tahun 2017 dan digunakan sebagai salah satu komponen nilai akhir peserta. Selanjutnya, Nilai Akhir (NA) peserta Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda tatap muka diperoleh dengan formula sebagai berikut :

NA = [{(NS x40%)+(NK x60%)}x60%] + [TAx 40%]

73

Petunjuk Teknis

Penilaian Pada Moda Daring Penilaian dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring terdiri dari komponen-komponen: a. Penilaian Diri (PD) Penilaian diri merupakan tugas-tugas (baik pengetahuan maupun keterampilan) yang harus diselesaikan oleh peserta. Kemudian peserta menilai sendiri hasil pekerjaannya sesuai dengan rubrik yang telah disediakan di LMS Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. b. Tes Sumatif Sesi (TS) Tes sumatif sesi dilakukan oleh peserta di setiap akhir sesi. Peserta diberikan kesempatan untuk mengerjakan soal tes sumatif sesi di setiap sesi sebanyak dua kali. Nilai tes sumatif sesi merupakan nilai tertinggi dari keseluruhan nilai tes sumatif sesi yang dilakukan di setiap sesi. c. Tes Akhir (TA) Tes akhir dilakukan oleh peserta pada akhir pembelajaran. Peserta yang

dapat mengikuti tes akhir adalah peserta yang

telah

menuntaskan seluruh kegiatan pembelajaran, baik secara daring dan luring (menyelesaikan tugas dan tagihan yang dipersyaratkan dalam modul pembelajaran). Tes akhir akan digunakan sebagai komponen nilai sertifikat pada kelompok kompetensi yang diikuti.

Nilai Sementara (NS), diperoleh dengan komposisi sebagai berikut: NS = 10%PD + 50%TS Selanjutnya, Nilai Akhir (NA) peserta Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring diperoleh dengan komposisi sebagai berikut: NA = NS + 40%TA

74

Petunjuk Teknis

F. Kriteria Kelulusan Peserta Peserta akan mendapatkan sertifikat dari Nilai Akhir (NA) dengan predikat minimal “Cukup”. Berikut adalah kategori predikat pada kelulusan peserta mengadaptasi Peraturan Kepala Lembaga Administrasi Negara No 15. Tahun 2015 tentang Pedoman Diklat Prajabatan:

Angka

Predikat

> 90,0 – 100

Amat Baik

> 80,0 – 90,0

Baik

> 70,0 – 80,0

Cukup

> 60,0 – 70,0

Sedang

 60

Kurang

Batas nilai kelulusan adalah perolehan nilai akhir > 70. Peserta yang mendapat nilai akhir > 70 akan mendapatkan sertifikat. Peserta yang mendapat nilai akhir  70 tidak mendapatkan surat keterangan.

75

Petunjuk Teknis

BAB V. MONITORING, EVALUASI, PELAPORAN DAN PENERBITAN SERTIFIKAT

A. Monitoring dan Evaluasi Monitoring

dan

evaluasi

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan perlu dilakukan sebagai bagian dari penjaminan mutu program secara menyeluruh. Laporan hasil monitoring dan evaluasi program merupakan bahan masukan kepada pihak yang berkepentingan. Hasil evaluasi program ini akan digunakan sebagai bahan kebijakan pimpinan, perbaikan, dan pengembangan. Mekanisme pelaksanaan monitoring dan evaluasi program dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut. 1. Monitoring

dan

evaluasi

Program

Pengembangan

Berkelanjutan mengacu pada cakupan pengendalian,

Keprofesian yang meliputi

monitoring dan evaluasi terhadap perencanaan kegiatan, pelaksanaan kegiatan, ketercapaian tujuan program, dan pelaporan hasil. 2. Sasaran pemantauan meliputi; (1) Penyelenggara Program, termasuk di dalamnya panitia penyelenggara di daerah, (2) Fasilitator (Narasumber Nasional/Pengampu, Instruktur Nasional/Mentor), dan (3) Peserta. Jumlah responden disesuaikan dengan kebutuhan dengan berprinsip pada keterwakilan sasaran pemantauan di seluruh tempat pelaksanaan program. 4. Pelaksana monitoring dan evaluasi program terdiri dari unsur pusat dan UPT. 5. Pelaksanaan monitoring dan evaluasi program dilakukan minimal 1 (satu) kali selama pelaksanaan kegiatan. 6. Sumber dana pemantauan dibebankan pada DIPA Pusat dan UPT. 7. Penyusunan laporan dilakukan oleh masing-masing pelaksana atau petugas pemantau.

76

Petunjuk Teknis

B. Perangkat Evaluasi Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Perangkat evaluasi digunakan untuk memantau proses pelaksanaan pembelajaran dan ketercapaian kompetensi sesuai dengan karakteristik Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Perangkat evaluasi meliputi evaluasi peserta, evaluasi fasilitator, dan evaluasi penyelenggaraan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan. Perangkat Evaluasi Pada Moda Tatap Muka a. Pada

proses

pembelajaran,

evaluasi

diperoleh

dari

peserta

menggunakan perangkat evaluasi berupa: •

Format Nilai Sikap



Format Nilai Keterampilan



Umpan balik (smiley face)

Sedangkan

evaluasi

terhadap

fasilitator

menggunakan

format

Penilaian Fasilitator (Lampiran 9). b. Evaluasi penyelenggaraan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda

tatap

muka

dengan

menggunakan

Format

Penilaian

Penyelenggaraan Program yang diisi oleh peserta pada akhir pembelajaran tatap muka (Lampiran 10). c. Pada

akhir

pembelajaran,

peserta

melaksanakan

tes

akhir

menggunakan mekanisme UKG dan dilakukan di TUK. Perangkat Evaluasi Pada Moda Daring a. Pada proses pembelajaran, evaluasi diperoleh berdasarkan analisa hasil tes dengan menggunakan perangkat: •

Penilaian Diri



Tes Sumatif Sesi



Umpan Balik (smiley face)

Sedangkan evaluasi terhadap pengampu dilakukan oleh peserta secara daring dengan mengisi format evaluasi pengampu (Lampiran 11)

yang

sudah

disediakan

di

dalam

LMS

Pengembangan

Keprofesian Berkelanjutan.

77

Petunjuk Teknis

b. Evaluasi Penyelenggaraan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring dengan menggunakan Format Evaluasi Penyelenggaraan yang diisi oleh peserta pada akhir pembelajaran (Lampiran 12). c. Pada saat proses pembelajaran secara tatap muka di Pusat Belajar antara peserta dengan mentor dilakukan monitoring dan evaluasi dengan teknik menggunakan

wawancara format

atau

pada

diskusi kelompok

Lampiran

13,

untuk

terpumpun menjaring

permasalahan penggunaan teknologi, kekurangan dan kelemahan sistem daring, konten pembelajaran, serta pelaksanaan pembelajaran daring. Hasil monev dilaporkan menggunakan format contoh seperti Lampiran 14. d. Pada

akhir

pembelajaran,

peserta

melaksanakan

tes

akhir

menggunakan mekanisme UKG dan dilakukan di TUK.

C. Pelaporan Pada akhir pelaksanaan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, masing-masing

UPT

diwajibkan

membuat

laporan

sebagai

pertanggungjawaban pelaksanaan kegiatan. Penanggung jawab kegiatan di UPT, dibantu oleh ketua panitia, petugas data, dan petugas keuangan, bertanggung jawab terhadap penulisan laporan kegiatan. Laporan dibuat pada akhir kegiatan untuk kemudian diserahkan kepada Ditjen GTK. Laporan meliputi hasil pelaksanaan kegiatan yang dilengkapi dengan dokumen

pelaksanaan

kegiatan

dan

dokumen

pertanggungjawaban

keuangan. Laporan kegiatan diharapkan dapat menunjukkan efektivitas dan relevansi terhadap peningkatan kualitas guru. Dokumen dan rekaman yang perlu dilampirkan dalam laporan kegiatan terdiri atas data sebagai berikut. a. Laporan Kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka, terdiri dari: 1) Surat tugas komponen yang terlibat dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

78

Petunjuk Teknis

2) Biodata fasilitator dan peserta 3) Daftar hadir fasilitator dan peserta 4) Jurnal Belajar peserta pada saat On the Job Learning 5) Laporan On the Job Learning peserta 6) Penilaian Fasilitator 7) Penilaian Penyelenggaraan 8) Nilai hasil belajar peserta 9) Foto Kegiatan b. Laporan Kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring, terdiri dari: 1) Surat tugas komponen yang terlibat dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan 2) Biodata pengampu, mentor dan peserta 3) Rekaman data login pengampu, mentor, dan peserta 4) Daftar hadir mentor dan peserta pada saat pertemuan tatap muka di Pusat Belajar 5) Rekap hasil pembelajaran (ketuntasan belajar/activity completion) pada moda daring 6) Laporan hasil fasilitasi terhadap peserta oleh mentor setelah pembelajaran berakhir menggunakan. 7) Hasil analisis umpan balik (smiley face) 8) Hasil analisis evaluasi pengampu 9) Evaluasi penyelenggaraan, meliputi: •

Rekapitulasi data evaluasi penyelenggaraan



Hasil analisis evaluasi penyelenggaraan moda daring (relevansi dan efektifitas)

10) Resume dan laporan kegiatan belajar peserta 11) Nilai hasil belajar peserta 12) Foto Kegiatan

Selanjutnya seluruh dokumen dan rekaman pada setiap kegiatan dikompilasi dan diarsipkan dalam bentuk hard copy dan soft copy oleh Penanggungjawab Program di UPT. Data dan dokumen yang diarsipkan akan menjadi sumber data dalam pelaporan program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

79

Petunjuk Teknis

D. Penerbitan Sertifikat dan Surat Keterangan Guru

yang

telah

mengikuti

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan dan mendapatkan nilai > 70 akan mendapat sertifikat. Sertifikat dicetak dan didistribusikan oleh PPPPTK/LPPPTK KPTK dan ditandatangani oleh Kepala PPPPTK/LPPPTK KPTK. Dalam hal program Pengembangan Keprofesian

Berkelanjutan

diselenggarakan

atas

kerja

sama

antara

PPPPTK/LPPPTK KPTK dengan Dinas Pendidikan, Badan Kepegawaian Daerah, atau institusi lain maka sertifikat akan ditandatangani oleh Kepala PPPPTK/LPPPTK KPTK bersama mitra terkait sesuai dengan kesepakatan bersama. Contoh sertifikat pada Lampiran 15. IN/Mentor dan NS/Pengampu yang telah memfasilitasi peserta pada kegiatan Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan akan diberikan Surat Keterangan oleh UPT dengan ketentuan: 1. Surat keterangan diberikan dengan Struktur Program dan jumlah jam sama dengan peserta. 2. Surat keterangan dibagikan di akhir kegiatan setelah mentor atau pengampu mengirimkan resume dan laporan hasil fasilitasi. Contoh surat keterangan terdapat pada Lampiran 16.

80

Petunjuk Teknis

BAB VI. PENUTUP

Keberhasilan pelaksanaan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ditentukan oleh kesungguhan semua pihak dalam melaksanakan program. Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan merupakan langkah strategis untuk meningkatkan kompetensi guru secara berkelanjutan sehingga dapat melakukan pembelajaran yang menarik dan berinovasi sesuai kebutuhan materi yang diajarkan. Guru mempunyai tugas, fungsi, dan peran sangat penting serta strategis dalam mencerdaskan kehidupan bangsa. Guru yang profesional diharapkan mampu berpartisipasi dalam pembangunan nasional untuk mewujudkan insan Indonesia yang bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, unggul dalam ilmu pengetahuan dan teknologi, memiliki jiwa estetis, etis, berbudi pekerti luhur, berjiwa sosial, dan berkepribadian yang baik. Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan jenjang TK, SD/SDLB, SMP/SMPLB, SMA/SMALB dan SMK/SMKLB belum sepenuhnya menjangkau keseluruhan guru dikarenakan terbatasnya anggaran. Oleh karena itu, Dinas Pendidikan Provinsi, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota serta pihak terkait lainnya hendaknya terlibat dalam rangka meningkatkan kompetensi guru.

81

Petunjuk Teknis

LAMPIRAN Lampiran 1. Format Umpan Balik (Smiley face)6

Instansi Pelaksana

:

Kelas

:

Tanggal

﹎﹎ / ﹎﹎ / ﹎﹎﹎

1. Lingkari gambar ekspresi wajah yang paling mendekati perasaan Saudara berkaitan dengan sesi ini.

2. Apa hal yang paling penting yang Anda telah pelajari pada sesi ini? ------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------3. Apa hal berbeda yang ingin Saudara lakukan untuk perbaikan pembelajaran di sesi berikutnya? -------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

6

Pada moda tatap muka penuh, format umpan balik diberikan pada setiap hari genap. Sedangkan pada moda tatap muka in-on-in, format umpan balik diberikan pada hari genap saat In-1 dan pada saat In-2.

82

Petunjuk Teknis

Format rekapitulasi dan analisis umpan balik (smiley face)

Smiley Face

Deskripsi

Catatan Penting Terkait Pertanyaan No. 2 dan 3.

Jumlah: 5

4

3

2

1

Keterangan: 5

= Sangat Senang

4

= Senang

3

= Biasa

2

= Bosan

1

= Ngantuk

83

Petunjuk Teknis

Lampiran 2. Jurnal Kegiatan Mandiri Petunjuk Pengisian Jurnal.

1. Isilah jurnal kegiatan mandiri pada kegiatan on the job learning di bawah ini sesuai dengan waktu, esensi materi, dan aktivitas pembelajaran yang Saudara lakukan. 2. Satu jurnal diisi untuk laporan satu Modul Kelompok Kompetensi. 3. Tuliskan materi esensial yang sulit atau yang menjadi masalah bagi Saudara pada modul tersebut.

Jurnal Kegiatan Mandiri pada On the Job Learning Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka In-On-In

Nama Peserta Sekolah Mapel/Paket Keahlian

: ………………………………………………… : ………………………………………………… : …………………………………………………

Kelompok Kompetensi : A/B/C/D/E/F/G/H/I/J (lingkari salah satunya) Judul Modul

: …………………………………………………

Jenjang

: …………………………………………………

No. Hari/Tanggal

Esensi Materi dari Kegiatan Pembelajaran yang Dipelajari

Aktivitas Pembelajaran/ Lembar Kerja yang Diselesaikan

1.

84

Petunjuk Teknis

No. Hari/Tanggal

Esensi Materi dari Kegiatan Pembelajaran yang Dipelajari

Aktivitas Pembelajaran/ Lembar Kerja yang Diselesaikan

2.

3.

4.

5.

Materi esensial yang sulit atau yang menjadi masalah bagi saya pada modul ini adalah:

Mengetahui,

………….., ………………………. 2017

Kepala Sekolah ……

Peserta

……………………………………..

……………………………………..

85

Petunjuk Teknis

Lampiran 3. Contoh Cover dan Sistematika Laporan On the Job Learning Cover

LAPORAN ON THE JOB LEARNING PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

NAMA GURU

:..........................................................................

MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN: .......................................... NIP

:.....................................................................................

UNIT KERJA

:.................................................

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN 2017

86

Petunjuk Teknis

Sistematika Laporan DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Tujuan C. Manfaat BAB II ON THE JOB LEARNING A. Tempat dan Waktu Pelaksanaan B. Gambaran Umum Pelaksanaan Kegiatan C. Produk yang Dihasilkan BAB III PENUTUP LAMPIRAN

87

Petunjuk Teknis

Lampiran 4. Contoh Format Daftar Hadir KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. DAFTAR HADIR PESERTA PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN

PB SDN 3 NAGRAK KECAMATAN NAGRAK KABUPATEN SUKABUMI

Hari/Tanggal NO

: NAMA

Dudun Abdurahim, SP, M.SI 1.

PANGKAT DAN

TANDA

GOLONGAN

TANGAN

Penata TK I, III/d

NIP. 196412291987121001

2. 3. 4. 5. ... 20.

Mentor,

Jaka Maulana Yusuf NIP. 196209241990031002

88

Petunjuk Teknis

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. BERITA ACARA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN PROGRAM PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN Pada hari ini ……………………….

Tanggal/bulan …………………………..

2017 telah dilaksanakan kegiatan tatap muka di: PB

:

Kabupaten

:

Provinsi

: Peserta

Keterangan

Jumlah peserta keseluruhan Jumlah peserta yang hadir Jumlah peserta yang tidak hadir Nama Peserta Tidak hadir

No. Peserta

Alasan

1. 2. ... n

Mentor,

Jaka Maulana Yusuf

NIP. 196209241990031002

89

Petunjuk Teknis

Lampiran 5. Format Laporan Mentor pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. Format Laporan Mentor pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Moda Pembelajaran

: Daring Model – 1/ Daring Model – 2/ Daring Kombinasi*)

Nama Mentor

:

Mapel/Kelompok Modul : Jenjang

:

Tabel 1. Daftar Peserta Rekap Data Peserta kelas Kelompok Kompetensi modul.... No

Nama Peserta

Sekolah

Kota/Kab

1

Kota. ...

2

Kab. ...

Provinsi

Telp (HP)

Email

3 … n *) coret yang tidak perlu

90

Petunjuk Teknis

Tabel 2. Aktivitas peserta pada sistem pembelajaran moda daring

NO

Sesi 1

Nama Peserta

KP

PD

Sesi 2 TS

KP

PD

Sesi 3 TS

KP

PD

Sesi 4 TS

KP

PD

TS

Ketuntasan

NS

Catatan kegiatan,

belajar

(10%PD +

kemajuan, hambatan,

50%TS)

dan saran

Ya

Tidak

1. 2. … n. Keterangan:

KP: Kegiatan Pembelajaran; PD: Penilaian Diri; TS: Tes Sumatif; NS: Nilai sementara yang diperoleh dari sistem

Petunjuk pengisian: 1. Pada kolom sesi, berilah tanda (√) jika sudah dilakukan, dan beri tanda ( X ) jika belum dilakukan peserta. 2. Pada kolom catatan kegiatan, kemajuan, hambatan, dan saran, buatlah penjelasan terkait dengan hasil kemajuan pembelajaran peserta, seperti alasan peserta belum menyelesaikan KP, PD, dan TS atau terkait dengan portofolio.

91

Petunjuk Teknis

Tabel 3. Resume Tatap Muka (TM)/video call oleh Mentor *). NO

1.

Pertemuan Tatap

Jumlah Peserta

Waktu dan Tempat

Muka/Video call

Hadir

Pelaksanan

(Jumlah peserta

(Terdiri dari tanggal,

(Resume kegiatan dari TM/video call, terdiri dari resume,

(Pertemuan TM/video

hadir dalam

jam, dan tempat

materi ajar, metode penyampaian, pelajaran yang dapat

call yang ke berapa?)

kegiatan

pelaksanaan)

dipetik, kendala pada setiap TM/video call)

Resume Kegiatan Tatap Muka

TM/video call)

2. … n. *) Resume ini dilaporkan di akhir minggu 1, 3 dan ke 4 yang terdapat sesi pertemuan TM/video call di Pusat Belajar (PB).

A. Kendala dan Solusi (Potensi Solusi) Secara Umum, .............................................................................................................................................................................................................. .............................................................................................................................................................................................................. B. Pelajaran yang dapat dipetik (lesson learn), .............................................................................................................................................................................................................. ..............................................................................................................................................................................................................

92

Petunjuk Teknis

C. Rekomendasi, .............................................................................................................................................................................................................. .............................................................................................................................................................................................................. .............................., ..... ............... 2017 Mentor,

NIP.

93

Petunjuk Teknis

Tabel 4. Ringkasan Laporan Fasilitasi

Komponen Laporan

Uraian

Ketuntasan hasil belajar peserta

Jumlah peserta yang menyelesaikan seluruh pembelajaran Rata-rata nilai sementara peserta

Hambatan dan kendala yang dihadapi oleh peserta secara umum

Evaluasi Pembelajaran : Keseluruhan pembelajaran dapat disimpulkan sudah memuaskan atau tidak dilihat dari umpan balik sesi 2 dan sesi 4 (dilakukan oleh pengampu (DM) /mentor (DK))

Evaluasi Penyelenggaraan : penyelenggaraan kegiatan dapat disimpulkan bahwa ... (dilakukan oleh pengampu)

96

Petunjuk Teknis

Contoh Format Laporan Hasil Fasilitasi pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

LAPORAN HASIL FASILITASI PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN MODA ………………………………………………..

NAMA IN/MENTOR

:..............................................................

NIP

:.............................................................

KELOMPOK KOMPETENSI

:............................................................

MATA PELAJARAN/PAKET KEAHLIAN: ............................................. UNIT KERJA

:...........................................................

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN 2017

97

Petunjuk Teknis

BAB I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Peningkatan kompetensi guru terkait dengan profesionalismenya, harus dilakukan secara berkelanjutan. Hal ini diatur dalam Peraturan Menteri Negara PAN dan RB Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya serta Permendiknas No. 35 Tahun 2010 tentang petunjuk teknis Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya untuk kenaikan karir dan kepangkatannya. Tahun 2017, Ditjen GTK mengembangkan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang merupakan kelanjutan dari Program Guru Pembelajar dengan tujuan utama untuk meningkatkan kompetensi guru yang ditunjukkan dengan kenaikkan capaian nilai UKG dengan rata-rata nasional yaitu 70. Penyelenggaraan

Program

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan

melibatkan berbagai macam pihak. Bentuk pelibatan dilakukan dengan berbagai cara seperti memberikan dukungan bagi terselenggaranya Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan, baik dalam moda tatap muka, dalam jejaring (daring) murni, maupun daring kombinasi. Salah satu komponen yang terlibat dalam penyelenggaraan program ini adalah Instruktur Nasional/Mentor. Bentuk pelibatan Instruktur Nasional/Mentor dalam Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan ini merupakan salah satu amanah seperti yang tertuang pada Lampiran I Peraturan Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan Nomor 17 Tahun 2016 Tentang Petunjuk Teknis Penyaluran Tunjangan Profesi Dan Tambahan Penghasilan Bagi Guru Pegawai Negeri Sipil Daerah bahwa bagi guru yang mendapat tugas tambahan sebagai narasumber nasional/instruktur Pengembangan

nasional/tim Keprofesian

pengembang/mentor

Berkelanjutan

atau

untuk

Program

pelaksanaan

diklat

kurikulum, memiliki beban mengajar paling sedikit 12 (dua belas) jam tatap

98

Petunjuk Teknis

muka per minggu untuk mata pelajaran yang diampu, sesuai dengan sertifikat pendidik yang dimilikinya. Dalam hal guru yang mendapat tugas tambahan sebagai narasumber nasional/instruktur

nasional/tim

pengembang/mentor

pada

program

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan minimal satu kali, maka guru tersebut memiliki beban mengajar paling sedikit 12 (dua belas) jam tatap muka per minggu untuk mata pelajaran yang diampu, sesuai dengan sertifikat pendidik yang dimilikinya. Laporan hasil fasilitasi ini dibuat sebagai bentuk pertanggungjawaban instruktur nasional/mentor yang telah selesai melaksanakan kegiatan mengajar pada program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan.

B. Tujuan Tujuan dari kegiatan ini adalah membimbing dan memfasilitasi peserta pada Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan sehingga dapat menjadi peserta yang aktif, belajar secara individu sesuai kebutuhan, dan juga dapat saling berbagi (sharing) pengetahuan/keterampilan dan pengalaman dengan peserta lainnya sehingga dapat meningkatkan kompetensinya.

99

Petunjuk Teknis

BAB II. Pelaksanaan dan Hasil Kegiatan A. Peserta Peserta yang telah mengikuti kelas modul .....

kelompok kompetensi .....

adalah sejumlah ... orang guru, (jika moda tatap muka). Peserta yang telah mengikuti kelas modul .....

kelompok kompetensi .....

adalah sejumlah ... orang, yang terdiri atas ..... orang guru yang didampingi oleh .... mentor (jika menggunakan model 2 dan daring kombinasi). Data lengkap peserta terlampir.

B. Waktu Pelaksanaan dan Materi Menjelaskan tentang waktu pelaksanaan dan materi yang diberikan. Contoh (pada moda daring): 1. Waktu pelaksanaan Kegiatan pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan pada modul ... kelompok kompetensi ..... dilaksanakan pada ..... sampai dengan ...... . Pola kegiatan dilaksanakan selama 60 JP yang mencakup 6 sesi ( sesi pendahuluan, 4 sesi inti dan sesi penutup) 2. Materi (materi mencakup uraian yang disesuaikan dengan struktur program)

C. Hasil Kegiatan Hasil kegiatan berupa uraian tentang: 1. ketuntasan hasil belajar peserta, jumlah peserta yang menyelesaikan seluruh pembelajaran, 2. rata-rata nilai sementara peserta, 3. hambatan dan kendala yang dihadapi oleh peserta secara umum,

D. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan Evaluasi pelaksanaan kegiatan terdiri atas umpan balik peserta dan evaluasi penyelenggaraan yang dianalisis secara deskriptif.

100

Petunjuk Teknis

Contoh: 1. Umpan Balik (smiley face) Instrumen umpan balik sesi diberikan sebanyak dua kali selama keseluruhan proses pembelajaran.

Pada instrumen tersebut peserta

diminta untuk memberikan reaksi terhadap pembelajaran melalui pilihan ekspresi

“sangat

memuaskan/memuaskan/biasa/kecewa/mengantuk”.

Berdasarkan hasil rekapitulasi data umpan balik sesi dari keseluruhan peserta diperoleh data : a. minggu pertama dan minggu kedua, dari ... peserta yang merespon, ... orang memilih ekspresi “sangat memuaskan”,

... orang memilih

ekspresi “memuaskan”, ... orang memilih ekspresi “biasa”, ... orang memilih ekspresi “kecewa” dan

... orang memilih ekspresi

“mengantuk”. b. minggu ketiga dan minggu keempat, dari ... peserta yang merespon, ... orang memilih ekspresi “sangat memuaskan”,

... orang memilih

ekspresi “memuaskan”, ... orang memilih ekspresi “biasa”, ... orang memilih ekspresi “kecewa” dan

... orang memilih ekspresi

“mengantuk”.

Sehingga dapat disimpulkan pembelajaran pada sesi 1 dan 2

reaksi

peserta menyatakan ..... , karena ..... sedangkan pada sesi 3 dan 4 reaksi peserta menyatakan ....., karena ..... .

101

Petunjuk Teknis

BAB III. Kesimpulan

Berisi tentang hal-hal penting yang menjadi simpulan, hambatan yang ditemukan dan solusinya (jika ada), dan peserta yang dinyatakan layak mengikuti tes akhir. Contoh: 1. Kesimpulan Dari Pembelajaran modul ... KK .. dapat disimpulkan bahwa a. Jumlah peserta keseluruhan ... dan yang aktif sampai akhir pembelajaran .... b. Peserta apakah antusias atau tidak dilihat dari aktivitas kegiatan baik daring maupun luring dengan ketuntasan ....? c. Keseluruhan pembelajaran dapat disimpulkan sudah memuaskan atau tidak dilihat dari umpan balik sesi d. Hasil pembelajaran secara daring memperlihatkan .....

(dari nilai

peserta) dan dilihat dari forum dan refleksi peserta e. Hasil pembelajaran dari proses tatap muka di PB memperlihatkan .... dilihat dari keaktifan, keterampilan, dan presentasi peserta f.

Peserta yang dinyatakan tuntas baik secara daring (dari activity completion dan kualitas tagihan yang di unggah dan dipresentasikan peserta ) ..... orang dari ..... orang

Hambatan ....

Peserta yang dinyatakan tuntas dan dapat mengikuti tes akhir di TUK adalah a. ... b. ... c. ... d. dll

LAMPIRAN

102

Petunjuk Teknis

Lampiran 6. Format Laporan Pengampu pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. Format Laporan Pengampu pada Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Moda Pembelajaran

: Daring Model – 1/ Daring Model – 2/ Daring Kombinasi*)

Nama Pengampu Nama Admin Mapel/Kelompok Modul Jenjang

: : : :

Tabel 1. Daftar Peserta Rekap Data Peserta kelas Kelompok Kompetensi modul .... No

Nama Peserta

Sekolah

Kota/Kab

1

Kota. ...

2

Kab. ...

Provinsi

Telp (HP)

Email

3 … n *) coret yang tidak perlu Tabel 2. Aktivitas peserta pada sistem pembelajaran moda daring.

103

Petunjuk Teknis

NO

Nama Peserta

Sesi 1

Sesi 2

Sesi 3

Sesi 4

KP PD TS KP PD TS KP PD TS KP PD TS

Ketuntasan

NS

Catatan kegiatan,

belajar

(10%PD +

kemajuan, hambatan,

50%TS)

dan saran

Ya

Tidak

1. 2. … n. Keterangan:

KP: Kegiatan Pembelajaran; PD: Penilaian Diri; TS: Tes Sumatif; NS: Nilai sementara yang diperoleh dari sistem

Petunjuk pengisian: 1. Pada kolom sesi, berilah tanda (√) jika sudah dilakukan, dan beri tanda (X) jika belum dilakukan peserta. 2. Pada kolom catatan kegiatan, kemajuan, hambatan, dan saran, buatlah penjelasan terkait dengan hasil kemajuan pembelajaran peserta, seperti alasan peserta belum menyelesaikan KP, PD, dan TS atau terkait dengan portofolio.

104

Petunjuk Teknis

Tabel 3. Resume hasil video call oleh Pengampu *). NO

1.

Jumlah Peserta

Waktu dan Tempat

Hadir

Pelaksanan

(Jumlah peserta

(Terdiri dari tanggal,

(Resume kegiatan dari video call, terdiri dari materi ajar, metode

(video call yang

hadir dalam

jam, dan tempat

penyampaian, kendala pada setiap video call)

ke berapa?)

kegiatan video

pelaksanaan)

Video call

Resume Hasil Video Call

call)

2. … n. *) Berlaku untuk Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring-Model 1

A. Kendala dan Solusi (Potensi Solusi) Secara Umum .............................................................................................................................................................................................................. .............................................................................................................................................................................................................. B. Pelajaran yang dapat dipetik (lesson learn) .............................................................................................................................................................................................................. ..............................................................................................................................................................................................................

105

Petunjuk Teknis

C. Rekomendasi .............................................................................................................................................................................................................. .............................................................................................................................................................................................................. .............................., ..... ............... 2017 Pengampu,

106

Petunjuk Teknis

Tabel 4. Ringkasan Laporan Fasilitasi

Komponen Laporan

Uraian

Ketuntasan hasil belajar peserta

Jumlah peserta yang menyelesaikan seluruh pembelajaran Rata-rata nilai sementara peserta

Hambatan dan kendala yang dihadapi oleh peserta secara umum

Evaluasi Pembelajaran : Keseluruhan pembelajaran dapat disimpulkan sudah memuaskan atau tidak dilihat dari umpan balik sesi 2 dan sesi 4 (dilakukan oleh pengampu (DM) /mentor (DK))

Evaluasi Penyelenggaraan : penyelenggaraan kegiatan dapat disimpulkan bahwa ... (dilakukan oleh pengampu)

107

Petunjuk Teknis

Lampiran 7. Format Penilaian Sikap Pada Moda Tatap Muka KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. PENILAIAN SIKAP PESERTA

Nama Kegiatan

: Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka

Kelas/Jenjang

:

Mapel/Paket Keahlian

:

Tempat

:

Tanggal

: Nilai Tiap Aspek

No.

Nama Peserta

Instansi

Kerjasama

Disiplin

Tanggung Jawab

Keaktifan

1 2 ,…

Indikator Penilaian Sikap:

Kerjasama 1. Kesediaan

Disiplin 1. Ketepatan waktu

melaksanakan

kehadiran di

tugas secara

kelas

bersama-sama 2. Bersikap toleran

2. Keikutsertaan

Tanggung jawab 1. Kesediaan melakukan tugas 2. Komitmen terhadap

Keaktifan 1. Memiliki kemauan untuk mengemukaan pendapat

dalam kegiatan

penyelesaian

kepada peserta

tatap muka dari

tugas tepat pada

dalam aktivitas

lain

awal sampai

waktunya

pembelajaran

3. Berbagi informasi

akhir 3. Kepatuhan

3. Ketuntasan penyelesaian

2. Berpartisipasi

3. Peduli terhadap pencapaian tujuan

108

Petunjuk Teknis

Kerjasama

Disiplin

kepada orang

terhadap tata

lain

tertib

4. Konsekuen

4. Perhatian

terhadap

untuk membantu

4. Tidak

Tanggung jawab tugas

Keaktifan pembelajaran 4. Memiliki kemauan

mendominasi di

kepada proses

tindakan yang

peserta lain yang

dalam kelas

pembelajaran

dilakukan

mengalami

dalam setiap

kesulitan

materi pelatihan

Keterangan: Nilai

Predikat

> 90 – 100

Amat Baik

> 80 – 90

Baik

> 70 – 80

Cukup

> 60 - 70

Sedang

 60

Kurang

109

Petunjuk Teknis

Lampiran 8. Format Penilaian Keterampilan Pada Moda Tatap Muka

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. PENILAIAN KETERAMPILAN PESERTA

Nama Kegiatan

: Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka

Kelas/Jenjang

:

Mapel/Paket Keahlian

:

Tempat

:

Tanggal

:

No.

Nama Peserta

Instansi

Tagihan Penilaian Keterampilan LK1

LK2

LK3 … …



LKn

Rerata

1 2 3 ,…

Keterangan angka pada rerata dan predikat: Nilai

Predikat

> 90 – 100

Amat Baik

> 80 – 90

Baik

> 70 – 80

Cukup

> 60 - 70

Sedang

 60

Kurang

110

Predikat

Petunjuk Teknis

Lampiran 9. Format Penilaian Fasilitator KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. PENILAIAN FASILITATOR

Nama Kegiatan

:Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka

Kelas/Jenjang

:

Mapel/Paket Keahlian

:

Tempat

:

Tanggal

:

Fasilitator

:

No.

Penilaian (1 – 100)*

Aspek

1

Sistematika penyajian

2

Kemampuan menyajikan

3

Ketepatan waktu dan kehadiran

4

Penggunaan metode dan alat bantu pembelajaran

5

Sikap dan perilaku

6

Cara menjawab pertanyaan dari peserta

7

Penggunaan bahasa

8

Pemberian motivasi kepada peserta

9

Kerapihan berpakaian

10

Kerjasama antara fasilitator (dalam tim)

Keterangan: Kurang

Sedang

Cukup

Baik

Amat Baik

1-60

60,1 - 70

70,1 - 80

80,1 - 90

90,1 – 100

*) Perkalan Nomor 15 Tahun 2015

111

Petunjuk Teknis

Lampiran 10. Format Penilaian Penyelenggaraan Program

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN PUSAT PENGEMBANGAN DAN PEMBERDAYAAN PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ….. PENILAIAN PENYELENGGARAAN PROGRAM

Nama Kegiatan

: Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka

Kelas

:

Tempat

:

Tanggal

:

No

Indikator

A

Administrasi Penyelenggaraan Kegiatan

1

Ketersediaan panduan pelaksanaan kegiatan.

2

Kejelasan informasi [pemberitahuan] pelaksanaan

Skor K C

B

kegiatan. B

Sarana Prasarana Penunjang Kegiatan

1

Kemudahan akses ke tempat penyelenggaraan kegiatan.

2

Fasilitasi transportasi darat/udara dari dan ke tempat kegiatan.

3

Kesiapan dan ketersediaan sarana kegiatan [audio visual, LCD/laptop, papan putih, pelantang, spidol, penghapus].

4

Kenyamanan ruang kegiatan [ventilasi udara/AC, pencahayaan].

5

Kebersihan ruang kelas.

6

Kenyamanan kamar penginapan.

112

BS

Petunjuk Teknis

No

Skor

Indikator

K C

7

Ketersediaan perlengkapan medis sederhana [P3K].

8

Ketersediaan sarana ibadah.

C

Bahan Kegiatan

1

Kelengkapan dokumen/kit bahan kegiatan [materi,

B

BS

ATK, name tag]. 2

Kualitas tampilan bahan kegiatan.

3

Keterbacaan pada bahan kegiatan.

4

Ketersediaan ilustrasi dan contoh pada bahan kegiatan.

D

Jangka Waktu Pelaksanaan Kegiatan

1

Kesesuaian alokasi waktu pelaksanaan kegiatan dengan tujuan dan sasaran program kegiatan.

2

Ketepatan alokasi waktu untuk menyelesaikan setiap bahan kegiatan.

E

Layanan Menu

1

Kecukupan menu yang mendukung pemenuhan gizi.

2

Variasi hidangan/konsumsi.

3

Ketepatan waktu penyediaan konsumsi.

Keterangan:

Responden

K = kurang C = cukup B = baik BS sekali

= baik _____________________

113

Petunjuk Teknis

Lampiran 11. Instrumen Evaluasi Pengampu Moda Daring Instrumen evaluasi pengampu digunakan untuk menjaring peran pengampu dalam hal memfasilitasi peserta atau mentor pada pelaksanaan pembelajaran daring, sehingga dapat digunakan sebagai bahan evaluasi bagi pengampu untuk kegiatan berikutnya. •

Pada moda daring murni model – 1, evaluasi pengampu diisi oleh peserta.



Pada moda daring murni model – 2 dan daring kombinasi, evaluasi pengampu diisi oleh mentor.

Skor Penilaian: 5 = sangat baik

2 = kurang

4 = baik

1= sangat kurang

3 = cukup

No 1

Aspek

Skor 1

2

3

4

Peran pengampu selama proses pembelajaran program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring a. Keaktifan memfasilitasi proses pembelajaran b. Keaktifan memonitor pelaksanaan pembelajaran c. Keaktifan memberi motivasi kepada peserta atau mentor d. Kejelasan penyampaian penyelesaian tugas bagi peserta atau penyampaian penyelesaian laporan kemajuan peserta bagi mentor e. Pemberian umpan balik terhadap lembar kerja yang diunggah oleh peserta (diisi hanya bagi peserta moda daring murni – Model 1)

114

5

Petunjuk Teknis

No

Skor

Aspek f.

1

2

3

4

Pemberian umpan balik terhadap laporan kemajuan peserta oleh mentor (diisi hanya bagi peserta moda daring murni – Model 2 dan Kombinasi)

2

Kemampuan berinteraksi atau berkomunikasi pengampu dengan peserta atau mentor

3

Pemberian kesempatan berinteraksi langsung berupa chatting atau video call

4

Kejelasan penyampaian tanggapan atas pertanyaan atau permasalahan yang disampaikan oleh peserta atau mentor

5

Memberikan solusi terkait pembelajaran terhadap peserta atau mentor

6

Secara umum, bagaimana peran pengampu dalam hal memfasilitasi peserta atau mentor selama proses pembelajaran?

Jumlah Skor

Keterangan skor dan predikat: Sangat Kurang

Kurang

 10

> 10 – 20

Cukup > 20 – 30

Baik

Amat Baik

> 30 – 40

> 40 – 50

Saran dan masukan terhadap pengampu terkait dengan fasilitasi pembelajaran Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring. ................................................................................................................................. ................................................................................................................................. ................................................................................................................................. ................................................................................................................................. ................................................................................................................................. ................................................................................................................................. .....................................................................................................................

115

5

Petunjuk Teknis

Lampiran 12. Evaluasi Penyelenggaraan BERILAH TANDA TICK ✓ PADA KOTAK YANG DIANGGAP PALING SESUAI DENGAN PENDAPAT ANDA. TANDA TICK DIBERIKAN HANYA PADA SATU KOTAK PADA SETIAP PERTANYAAN. 1. Bagaimana Saudara menilai kesesuaian isi pembelajaran ini dengan pekerjaan Saudara ? Sangat Baik 

Baik 

Cukup 

Kurang 

Sangat Kurang 

2. Bagaimana Saudara menilai akses ke sistem pembelajaran daring? Sangat Baik 

Baik 

Cukup 

Kurang 

Sangat Kurang 

3. Bagaimana Saudara menilai kualitas materi pelatihan yang disediakan dalam pembelajaran ini ? Sangat Baik 

Baik 

Cukup 

Kurang 

Sangat Kurang 

4. Bagaimana Saudara menilai dukungan pengampu dalam pembelajaran daring ? Sangat Baik 

Baik 

Cukup 

Kurang 

Sangat Kurang 

5. Bagaimana Saudara menilai pembelajaran ini secara keseluruhan? Sangat Baik 

Baik 

Cukup 

Kurang 

Sangat Kurang 

6. Bagaimana Saudara menilai kegiatan ini berkaitan dengan kemampuan Saudara untuk menerapkannya pada pekerjaan Saudara ? Sangat Baik 

Baik 

Cukup 

Kurang 

Sangat Kurang 

7. Apa yang paling Saudara sukai dari pembelajaran ini ?

116

Petunjuk Teknis

8. Menurut pendapat Saudara , perubahan – perubahan apa saja yang perlu dilakukan agar pembelajaran ini menjadi lebih baik ?

9. Jelaskan dengan singkat rencana apa yang akan Saudara lakukan di tempat kerja Saudara setelah mengikuti pembelajaran ini.

10a.

Apakah ada masalah atau kesulitan bahasa dalam pembelajaran ini? Ya



Tidak 

10b.

Jika ya, jelaskan masalah atau kesulitan bahasa yang Saudara alami?

11.

Apakah Anda mempunyai pendapat lain tentang pembelajaran ini ?

117

Petunjuk Teknis

Lampiran 13. Instrumen Monitoring Evaluasi Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring

Instrumen ini digunakan oleh petugas selama penyelenggaraan monev. Tujuan instrumen ini adalah untuk menjaring permasalahan penggunaan teknologi, kekurangan dan kelemahan sistem daring, konten pembelajaran, serta pelaksanaan pembelajaran daring. Hasil pengamatan monev ini akan digunakan untuk menyempurnakan sistem dan konten Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring. Petugas melakukan analisis data dan menyiapkan laporan hasil monev ini setelah kegiatan monev dilakukan.

Provinsi Kab./Kota UPT/Dinas Pendidikan Prov./Kab./Kota Penyelenggara Nama Responden NIP Asal Sekolah dan Alamat Jenjang Satuan Pendidikan Judul Modul dan KK Pusat Belajar Tanggal Pengambilan Data Petugas Monev

118

Petunjuk Teknis

Panduan Wawancara atau Diskusi Kelompok Terpumpun (DKT) ini digunakan untuk mendapatkan masukan/pendapat yang konstruktif dari responden. Kita akan lebih memahami apa saja yang telah mereka pelajari, masalah/tantangan yang dihadapi, dan bagaimana masalah tersebut harus diatasi terkait dengan penggunaan teknologi, pemahaman konten, proses pembelajaran, serta kekurangan dan kelemahan sistem Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring. Terdapat dua teknik pengumpulan data, yaitu: 1. Wawancara, dilakukan apabila terdapat 1-3 responden peserta. 2. Diskusi Kelompok Terpumpun (DKT), dilakukan apabila responden terdapat 4 – 10 peserta. Apabila terdapat lebih dari 10 peserta, maka dibuat beberapa kelompok. Catatan/petunjuk bagi pewawancara ataupun fasilitator DKT: 1. Jelaskan kepada responden bahwa tujuan dari diskusi adalah agar mendapatkan input/masukan/feedback lisan konstruktif dari mereka mengenai kegiatan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring yang diikuti. 2. Petugas melakukan wawancara atau DKT dengan responden dan mencatat hasil diskusi yang dilakukan. 3. Buatlah catatan singkat dalam diskusi dan isu/masalah yang penting sesuai komponen wawancara/DKT. 4. Lakukan diskusi sesuai dengan topik utama/komponen kunci investigasi. 5. Jawaban bersifat deskriptif 6. Pada jawaban ya - tidak, petugas hanya men-ceklis pada salah satu kolom jawaban dan memberikan penjelasan terkait jawaban tersebut pada kolom jawaban lainnya (harus di isi). 7. Pada jawaban skala, angka 1= sangat kurang; 2 = kurang; 3 = cukup; 4 = baik; 5 = sangat baik, dan memberikan penjelasan terkait jawaban tersebut pada kolom jawaban lainnya (harus di isi). 8. Hasil wawancara dikumpulkan dan dianalisis.

119

Petunjuk Teknis

No

Topik Wawancara dan Pertanyaan

Jawaban Ya

Tidak

Jawaban lainnya

Peran Pengampu Apa yang dilakukan pengampu dalam program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi a. Memonitor pelaksanaan pembelajaran 1.

b. Memfasilitasi proses pembelajaran c. Mendampingi dan memberi semangat d. Memberikan umpan balik

Peran Mentor Apa yang dilakukan mentor selama pembelajaran Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi a. Mendukung peserta mengikuti kegiatan program Program 2.

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring b. Mendampingi peserta c. Memfasilitasi peserta d. Memberikan semangat dan mengingatkan penyelesaian tugas

120

Petunjuk Teknis

No

Topik Wawancara dan Pertanyaan

Jawaban Ya

Tidak

Jawaban lainnya

e. Memberikan umpan balik terhadap lembar kerja yang diunggah oleh peserta

f.

Mengirimkan laporan kemajuan peserta kepada pengampu secara berkala

g. Menjadi pengawas ujian tes akhir Apakah mentor menyampaikan materi sesuai dengan struktur program 3.

pada kegiatan tatap muka di pusat belajar? Jelaskan!

Peran Peserta Apakah Anda melakukan kegiatan pembelajaran sesuai dengan struktur 4.

pembelajaran yang telah dikembangkan? a. Melaksanakan proses pembelajaran secara aktif b. Melaksanakan proses pembelajaran secara kolaboratif c. Ketepatan dan kesesuaian tugas yang dikerjakan

5.

Tantangan/kendala yang dihadapi selama proses pembelajaran

121

Petunjuk Teknis

No

Topik Wawancara dan Pertanyaan

Skala Jawaban 1

2

3

4

5

Jawaban lainnya

Pusat Belajar Bagaimana sarana dan prasarana Pusat Belajar di daerah Anda?

6.

a.

Kapasitas kelas

b.

Alat/media pembelajaran

c.

Kualitas sinyal seluler/jaringan internet

d.

Jarak tempuh ke lokasi pusat belajar

Sistem Pembelajaran Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring kombinasi dan Infrastruktur Pendukung Penggunaan sistem Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan 7.

8.

9.

moda daring (Kemudahan/Kesulitan) a. Aksessibilitas ke dalam sistem

1

2

3

4

5

b. Kemudahan fitur-fitur yang ada

1

2

3

4

5

c. Navigasi atau tautan antar halaman

1

2

3

4

5

Pemahaman peserta terhadap instruksi pembelajaran

1

2

3

4

5

Penilaian terhadap tampilan layar kelas daring

1

2

3

4

5

a. Warna tema yang digunakan

1

2

3

4

5

b. Ukuran huruf yang digunakan

1

2

3

4

5

1

2

3

4

5

Koneksi internet di daerah peserta Program Pengembangan Keprofesian 10.

Berkelanjutan moda daring

122

Petunjuk Teknis

No

Topik Wawancara dan Pertanyaan

Skala Jawaban 1

2

3

4

5

a. Kesesuaian materi

1

2

3

4

5

b. Kesesuaian tugas

1

2

3

4

5

c. Kesesuaian bahan bacaan

1

2

3

4

5

d. Bahan pembelajaran mudah dipahami

1

2

3

4

5

Jawaban lainnya

Bahan Pembelajaran Bahan pembelajaran (materi, bahan bacaan, dan lembar kerja) yang digunakan dalam Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring 11.

Layanan Pendukung 12. Bentuk layanan admin dalam memberikan bantuan teknis 13. Respon admin dalam memberikan bantuan teknis Dukungan Dinas Pendidikan Kab./Kota Respons dan dukungan Dinas Pendidikan terhadap pelaksanaan 14.

Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring Saran dan masukan terhadap Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring .................................................................................................................................................................................................................. ..................................................................................................................................................................................................................

123

Petunjuk Teknis

Lampiran 14. Format Laporan Monev

LAPORAN MONITORING DAN EVALUASI PENGEMBANGAN KEPROFESIAN BERKELANJUTAN MODA DALAM JEJARING

PETUGAS MONEV NIP

DIREKTORAT JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN 2017

124

Petunjuk Teknis

Lembar Laporan Monev

Nama Petugas Monev

1. 2.

Tanggal Kegiatan Monev Lokasi Kegiatan Monev Nama Instansi Pelaksana: Provinsi dan Kabupaten Nama Kelas dan Modul moda daring

Tanggal pelaporan diserahkan ke

a.

Penjab Program di UPT dan dikirimkan kepada Tim GTK

b.

Pengantar Laporan ini adalah laporan hasil Monev

program Pengembangan Keprofesian

Berkelanjutan moda daring yang dilakukan oleh petugas dengan menggunakan instrumen yang telah disiapkan oleh instansi penanggung jawab.

Kegiatan Monev ini menggunakan jenis instrumen wawancara atau Diskusi Kelompok Terpumpun. Daftar Responden: Nama

Jabatan

Laki-laki/ Perempuan

Alamat Sekolah/Dinas

125

Petunjuk Teknis

A. Ringkasan Profil Pelaksanaan Kegiatan Monev Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring di Instansi Pelaksana Meringkaskan kegiatan dan hasil umum monev. Contoh:

Dari hasil wawancara atau diskusi kelompok terpumpun, secara

umum

ditemukan

......,

pelaksanaan

kegiatan

dan

koordinasi

berjalan………………….., kendala yang dihadapi selama pelaksanaan kegiatan adalah…………... Dukungan yang dibutuhkan oleh

peserta dan

mentor dalam pelaksanaan pembelajaran moda daring yaitu ………………. Berikut adalah rincian temuan dari terpumpun

keterlaksanaan

wawancara dan diskusi kelompok

kegiatan

Pengembangan

Keprofesian

Berkelanjutan moda daring yang dilaksanakan Tim Monev dari PPPPTK dan LPPPTK ............

B. Temuan Monev Berisi seluruh informasi hasil temuan sesuai kelompok topik pada instrumen panduan wawancara atau diskusi kelompok terpumpun. Contoh: Peran Mentor •

.....................................................................



......................................................................

Efektivitas Peran pengampu •

......................................................................



.....................................................................

Keaktifan Peserta •

......................................................................



.....................................................................

Kendala dalam Sistem Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan moda daring •

.....................................................................



.....................................................................

Respon dan peran Dinas •

.....................................................................



.....................................................................

126

Petunjuk Teknis

C. Analisis dan Rekomendasi Beberapa analisis dan rekomendasi hasil Monev adalah: (Buat analisa dan rekomendasi secara sistematis dengan memperhatikan urutkan kelompok topik

pada instrumen panduan wawancara atau

diskusi kelompok terpumpun berdasarkan informasi di bagian temuan)

Lampiran. 1. Foto – foto 2. Daftar Peserta Monev

127

Petunjuk Teknis

Lampiran 15. Contoh Sertifikat

128

Petunjuk Teknis

Halaman belakang:

Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka No

Materi

UMUM

JP 4

1.

Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

2

2.

Penguatan Pendidikan Karakter (PPK)

2

POKOK

54

3.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-1)

9

4.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-1)

18

5.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-2)

9

6.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-2)

18

PENUNJANG 7.

2

Tes Akhir

2

Total

60

129

Petunjuk Teknis

Lampiran 16. Contoh Surat Keterangan

130

Petunjuk Teknis

Halaman belakang:

Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Tatap Muka Penuh

No

Materi

UMUM

JP 4

1.

Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan

2

2.

Penguatan Pendidikan Karakter (PPK)

2

POKOK

54

3.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-1)

9

4.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-1)

18

5.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi … (ke-2)

9

6.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi … (ke-2)

18

PENUNJANG 7.

2

Tes Akhir

2

Total

60

131

Petunjuk Teknis

132

Petunjuk Teknis

Halaman belakang:

Struktur Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Moda Daring Murni – Model 1

No

Materi

UMUM 1. 2.

Kebijakan Program Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan Penguatan Pendidikan Karakter

MATERI INTI

JP 4 2 2 54

3.

Pendalaman Materi Pedagogik Kelompok Kompetensi …

18

4.

Pendalaman Materi Profesional Kelompok Kompetensi …

36

PENUNJANG 5.

2

Tes Akhir

2

Total

60

133

Draft-Final-Juknis-vPKB_03042017.pdf

Sign in. Page. 1. /. 144. Loading… Page 1 of 144. Page 1 of 144. Page 2 of 144. Page 2 of 144. Page 3 of 144. Pengarah: Direktur Jenderal Guru dan Tenaga ...

3MB Sizes 3 Downloads 82 Views

Recommend Documents

No documents